Setubuhi Tak Kunjung Menikahi, Pria ini Digelandang Polisi

Setubuhi Tak Kunjung Menikahi, Pria ini Digelandang Polisi
Tersangka RS (tengah ) saat di amankan Team Ospnal Unit PPA Satreskrim Polres Sergai.
Rabu, 09 Januari 2019 06:11 WIB
Penulis: Sugiono
SERGAI-Team Ospnal Unit PPA Satreskrim Polres Sergai mengamankan pelaku inisial RS (21) yang merupakan Guru Honorer tinggal di dusun Darul Aman, Desa Seibuluh, Kecamatan Teluk Mengkudu, Sergai digelandang di Polres Sergai.

Pasalnya RS telah menjanjikan akan menikah kekasihnya berinisial EY (18) warga Komplek Perum PT. Pamina, Kelurahan Batang Terap, Kecamatan Perbaungan, Sergai.

Korban kecewa karena dirinya telah melakukan hubungan badan berulang kali, rencana akan janji dinikahi ternyata hanya janji palsu. sehingga orang tua korban melaporkan hal ini ke Satreskrim Polres Sergai dan melakukan penangkapan terhadap tersangka RS dikediamannya. Senin (7/1/2019) sekitar pukul 12:30 WIB.

Hal ini di sampaikan Kasat Reskrim Polres Sergai, AKP Sisworo melalui KBO Satreskrim Polres Sergai, Iptu Adi santika kepada Gosumut, Selasa (8/1/2019).
Ads

Iptu Adi Santika mengatakan awal Penangkapan tersangka RS atas laporan saksi Siti Rukiyah(56) warga Komplek. Perum PT. Pamina Kelurahan Batang Terap, Kecamatan Perbaungan, Sergai. Sesuai laporan polisi LP / 302 / XI / 2018 / SU / RES SERGAI tanggal 26 Nopember 2018.

Kejadian berawal pada bulan Maret 2015, dimana tersangka RS melakukan perbuatannya tepatnya pantai Gudang Garam Kec. Pantai Cermin Kab. Serdang Bedagai. Dimana Saat itu korban EY hanya mendapatkan janji terus terhadap pelaku RS, sehingga EY beritahu kepada ibu korban bahwa tersangka pernah melakukan hubungan suami istri.

Kemudian orang tua korban menanyakan langsung kepada anaknya dan mengaku bahwa tersangka RS telah berulang kali Bersetubuh terhadap anaknya. Saat itu juga keluarga mendatangi kerumahnya pelaku untuk meminta pertanggungjawaban dan pelaku saat itu berjanji akan menikahi korban pada tanggal 18 November 2018.

Namun pas tanggal dan harinya keluarga pelaku mendatangi korban untuk membatalkan rencana pernikahan tersebut. Atas pembatalan pernikahan keluarga korban merasa keberatan dan akhirnya melakukan penangkapan terhadap pelaku RS.

"Saat ini pelaku RS sudah diamankan dan diserahkan ke penyidik Unit PPA untuk dilakukan pemeriksaan. Dan tersangka dikenakan pasal 82 UU RI No. 35 thn. 2014 tentang Perlindungan Anak," tutupnya mengakhiri.*
wwwwww