PSMS Medan Tak Butuh Ketua Umum Kata Hendra DS

PSMS Medan Tak Butuh Ketua Umum Kata Hendra DS
SSB Patriot yang keluar sebagai juara dalam kompetisi SSB U-15 Askot Medan memperebutkan Piala Wali Kota Medan di Lapangan Kebun Bunga Medan, Jumat (1/5/2015). Tampak dalam foto tersebut Wali Kota Medan, H Dzulmi Eldin, Ketua Askot PSSI Medan, H Iswanda R
Rabu, 01 Maret 2017 13:48 WIB

MEDAN - Panitia Penjaringan tengah membuka pendaftaran calon Ketua Umum PSMS Medan. Pendaftaran akan berakhir 6 Maret 2017 dan kemudian akan digelar Rapat Anggota Luar Biasa (RALB) untuk memilih Ketua Umum.

Namun Wakil Ketua Fraksi Hanura DPRD Medan, Hendra DS menilai yang dibutuhkan PSMS Medan saat ini bukanlah Ketua Umum.

Ia merunut sedikit ke belakangan. Sejarah PSMS Medan berdiri ditopang oleh enam klub. Enam klub ini yang berkompetisi dan pemainnya akan disumbangkan kepada Ayam Kinantan.
Sekarang PSMS sudah dimiliki oleh 40 klub. Tapi legalitas formalnya tidak ada dan tidak memiliki kontribusi yang besar. Ke-40 hanya terlihat saat pemilihan ketua umum.

loading...
"Sekarang PSMS Medan sudah menjadi PT, tidak cocok lagi jika dipimpin oleh ketua umum. Di Zaman profesional saat ini harusnya PSMS memiliki CEO atau pemilik klub," ungkat Hendra DS, Rabu (1/3/2017).

Ads
Pria yang menjabat Ketua Umum PS Patriot Medan ini menjelaskan saat ini yang harus dibenahi PSMS adalah soal manajemen keuangan yang harus bagus dan transparan.
"Jika manajemennya transparan dalam hal keuangan, pasti banyak sponsor yang mau masuk," katanya.

Hendra DS pernah menjabat sebagai manajer PSMS pada tahun 2010-2011. Saat itu PSMS punya tiga punya pemain asing dengan total gaji Rp 1,2 miliar.

Untuk menggaji ketiga pemain ini, ia menjalin kerjasama dengan beberapa pengusaha untuk patungan.
"Dulu patungan gaji pemain, dan mereka langsung transfer gaji ke pemain. Sekarang (sponsor) enggak mau masuk karena takut pengurus tidak transparan," jelasnya.
Politisi partai Hanura ini pun mengaku tidak memiliki ketertarikan untuk ikut dalam bursa pencalonan Ketua Umum PSMS Medan. Menurutnya orang-orang di kepengurusan Ayam Kinantan itu-itu saja. Sehingga PSMS tidak bisa berkembang.
"Kenapa saya engga mau lagi di PSMS, karena orgnya itu-itu aja. PSMS itu enggak bisa direformasi tapi harus direvolusi. Termasuk susunan pengurusnya," tegas Hendra.
Meski tidak berada di kepengurusan PSMS, bukan berarti Hendra tidak peduli dengan dunia sepakbola. Tahun ini ia fokus untuk membawa PS Patriot Medan ikut Piala Soeratin 2017. Menurutnya pemain binaannya sudah siap untuk mengikuti turnamen ini.
Selain itu, jika kompetisi Liga Nusantara (Liga 3) digulirkan ia berencana mengikutseretakan PS Patriot Medan.

Editor:Wewen
Sumber:tribun
Kategori:Olahraga, Gonews Group, Medan, Sumatera Utara
wwwwww