Home > Berita > Umum

DPRD-SU: Kota Medan tak Punya Grand Design Transportasi

DPRD-SU: Kota Medan tak Punya Grand Design Transportasi
Demo GoJek di Medan beberapa waktu lalu
Jum'at, 24 Februari 2017 19:50 WIB
Penulis: Wen
MEDAN - Tragedi penganiayaan pengemudi angkutan berbasis android atau online yang dilakukan pengemudi becak bermotor (Parbetor) beberapa waktu lalu, membuktikan pemerintah tidak memiliki grand design moda transportasi.Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sumatera Utara (DPRD-Sumut) Komisi C, Fraksi PDIP, Sutrisno Pangaribuan menyebutkan, pemerintah yang seharusnya bertanggung jawab atas peristiwa itu, ternyata tidak mampu menstabilkan penggunaan jasa transportasi umum yang beroperasi di Medan.

Hal itu, kata dia, dilihat dari awal kehadiran moda transportasi umum berbasis online di Medan yang mendapat penolakan dari sejumlah kelompok masyarakat, khususnya dari para pengemudi becak, taxi dan angkutan umum. 

"Pemerintah Kota Medan ternyata tidak memiliki grand design sistem transportasi Kota Medan. Hal ini dapat dibuktikan ketika transportasi berbasis online hadir, Pemerintah Kota Medan tidak memiliki perangkat regulasi yang dapat digunakan untuk mengaturnya. Sehingga kehadirannya mendapat penolakan dari pihak pengelola transportasi publik lainnya," sebut Sutrisno dalam pesan singkatnya, Jumat (24/2/2017).

Ads
Tidak hanya itu, Sutrisno juga menilai, pemerintah sama sekali tidak paham akan laju peredaran kendaraan di Medan, sementara penambahan jalan-jalan baru, atau penambahan kapasitas (badan) jalan belum dilakukan. Hal ini akan berdampak pada rentannya kemacetan.

Apalagi, dirinya menilai, konflik yang muncul antara pengemudi Go-Jek maupun GrabCar dengan pengemudi angkutan umum yang sebelumnya telah eksis beroperasi di Medan, akibat dari bentuk persaingan yang tidak sehat. 

"Laju penambahan jumlah kendaraan bermotor tidak sebanding dengan laju penambahan ruas jalan. Sehingga pengguna jalan raya menghadapi frustrasi berkepanjangan. Kondisi ini akan memicu berbagai persoalan di antara sesama pengguna jalan raya. Perkelahian antara pengemudi becak motor dengan pengemudi transportasi berbasis online menjadi bukti bahwa ada sistem kompetisi yang dianggap tidak fair dan tidak adil di jalan raya," terangnya. 

Namun, tingginya angka pengangguran dan minimnya lapangan pekerjaan di Sumut, khususnya Medan, membuat masyarakat seperti tak memiliki pilihan dalam mencari pekerjaan guna menafkahi keluarganya atau memenuhi kebutuhan hidupnya. Kebutuhan ekonomi yang kian meningkat, membuat masyarakat kota besar lebih memilih pekerjaan yang tidak selalu profesional dan berkompeten. Karenanya, tidak sedikit yang memilih untuk menjadi pengemudi transportasi umum. 

"Tingginya angka pengangguran dan sempitnya lapangan kerja mengakibatkan banyak warga yang memilih jalan pintas menjadi pengemudi angkutan kota, becak motor, taksi hingga angkutan umum berbasis online," tutupnya
Editor:Fatih
Kategori:Umum, Peristiwa, Pemerintahan, Medan
wwwwww