Bamsoet: Penyelundupan Narkoba Masih Marak, Negara Harus Tegas dan Konsisten

Bamsoet: Penyelundupan Narkoba Masih Marak, Negara Harus Tegas dan Konsisten
Ketua Komisi III DPR, Bambang Soesatyo. (istimewa)
Jum'at, 29 Juli 2016 19:02 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Masih tingginya intensitas penyelundupan narkoba ke dalam negeri menunjukan bahwa dua tahapan eksekusi terpidana mati yang sudah dilaksanakan sebelumnya belum cukup sebagai terapi kejut (shock therapy) untuk menumbuhkan efek jera.

Karena itu, Komisi III DPR mendorong pemerintah dalam hal ini Kejaksaan Agung untuk konsisten menunjuk sikap tegas negara terhadap pelaku kejahatan narkoba.

Hal itu diutarakan Ketua Komisi III DPR RI, Bambang Soesatyo kepada GoNews.co, melalui press releasenya, Jumat (29/07/2016) malam.

"Apalagi, Presiden Joko Widodo sudah memerintahkan semua institusi negara untuk melancarkan perang total terhadap sindikat narkotika, baik lokal maupun sindikat internasional. Eksekusi tahap III yang dilaksanakan tadi malam menunjukan kepada komunitas internasional bahwa Indonesia konsisten memerangi kejahatan narkoba, guna melindungi generasi muda," jelasnya.

Ads
Komisi III DPR kata dia, berharap agar eksekusi tahap III bisa menumbuhkan efek jera, terutama bagi WNI yang tergoda untuk menjadi bagian atau sel-sel sindikat narkotika di dalam negeri. Mereka harus sadar bahwa negara tidak lagi memberi toleransi terhadap kejahatan yang satu ini.

"Karena baru empat terpidana mati yang dieksekusi, Komisi III DPR mendorong Kejaksaan Agung segera menuntaskan eksekusi tahap III. Penuntasan ini penting sebagai pesan kepada semua sindikat narkotika agar jangan pernah menganggap remeh ketegasan yang melekat pada sistem hukum Indonesia," tukasnya.

Kesan meremehkan sistem hukum Indonesia kata Bambang Soesatyo, tercemin pada tingginya intensitas penyelundupan narkoba ke dalam negeri. Penyelundupan narkoba bahkan terus terjadi ketika Kejaksaan Agung sedang menyiapkan pelaksanaan eksekusi terpidana mati tahap III.

"Kecenderungan itu menjelaskan bahwa sindikat narkotika dan jaringan sel-selnya di dalam negeri belum jera menghadapi ancaman hukuman mati. Untuk merespons kecenderungan itu, negara memang tidak boleh ragu untuk bersikap tegas, termasuk menghukum mati pelaku kejahatan narkoba," pungkasnya. (***)
www www