Miris.., Gadis Berstatus Pelajar SMP Ini Nekad Jual Diri, Gara-gara Dilarang Keluar Rumah

Miris.., Gadis Berstatus Pelajar SMP Ini Nekad Jual Diri, Gara-gara Dilarang Keluar Rumah
Ilustrasi.
Selasa, 21 Juni 2016 19:01 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
SURABAYA- Miris dan memilukan, kejadian ini mungkin bisa dijadikan pelajaran bagi para orang tua dalam mendidik anak. Gara-gara sering dimarahi dan dilarang keluar rumah, seorang gadis SMP di Surabaya, AL (13) justru malah kabur dan "menjual diri".

Kasus tersebut saat ini sudah ditangani Kepolisian Sektor Wonokromo. Kejadian ini terungkap ketika orang tua AL menginformasikan kehilangan anak gadis ke sebuah radio swasta di Surabaya. Kepolisian Sektor Wonokromo yang menerima informasi itu melakukan penyelidikan dan pelacakan.

AL ditemukan di sebuah indekos di kawasan Petemon, Sawahan, Surabaya, bersama teman prianya, DM (16). Selama kabur dari rumah orang tuanya, AL langsung bersama DM. Selama itu, keduanya telah berhubungan intim di rumah DM sebanyak dua kali.

"Korban (AL) dan tersangka (DM) dua kali melakukan hubungan suami istri di rumah tersangka," kata Kepala Polsek Wonokromo, Komisaris Polisi Arisandi, Selasa, 21 Juni 2016.

Ads
Kepada tersangka, korban mengaku tidak ingin pulang. Mendengar ucapan korban, tersangkapun kemudian mencarikan korban indekos di kawasan Petemon. Saat itu korban juga meminta tersangka mencarikan lelaki hidung belang yang mau pelayanan seksual untuk mendapatkan uang.

Tersangka mengiyakan dan membuatkan korban akun media sosial. Melalui media sosial korban ditawarkan bisa diajak kencan dengan tarif Rp300 ribu-Rp600 ribu sekali kencan. "Korban sudah melayani lima lelaki hidung belang," terang Arisandi.

Dia menjelaskan, korban terjebak ke dunia prostitusi online karena tertekan dan kurang perhatian. "Orang tua korban bekerja, selama ini dia sering sendirian di rumah. Korban kurang perhatian," ujar Arisandi.

Ketika berkumpul di rumah, lanjut dia, orang tuanya sering memarahi korban. Bahkan, korban kerap dilarang keluar rumah oleh orang tuanya. "Mungkin tertekan kemudian kabur dari rumah dan menjadi liar, lalu menemukan pemuda yang baru ia kenal," kata Arisandi.

Polisi kini telah menetapkan DM yang menjual korban kepada lelaki hidung belang sebagai tersangka dalam kasus persetubuhan dan prostitusi. Polisi masih belum menahan tersangka. "Karena tersangka di bawah umur," pungkasnya. ***
Sumber : Viva.co.id
Kategori : Gonews Group, Peristiwa, Hukrim
www www