Kapolres yang Sebarkan Fatwa MUI Diberi Teguran Keras

Kapolres yang Sebarkan Fatwa MUI Diberi Teguran Keras
Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto.
Selasa, 20 Desember 2016 23:32 WIB
JAKARTA - Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto memastikan bahwa pihaknya hanya memberikan sanksi teguran terhadap Kapolres yang menyebarkan surat edaran Fatwa MUI terkait larangan penggunaan atribut Natal kepada umat muslim.Selain itu, Mabes Polri sudah menarik semua surat edaran yang beredar di Indonesia.

"Itu sudah kami tarik. Kepada pimpinan Satwil setempat kami berikan teguran," kata Rikwanto di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (20/12).

Rikwanto mengaku bahwa tindakan yang dilakukan jajaran di bawah sudah menyalahi aturan. Sebab, bukan kewajiban Polri mensosialisasikan Fatwa MUI terkait atribut natal tersebut.

Ads
Menurutnya, Fatwa MUI bersifat internal dan tidak boleh dikawal oleh penegak hukum.

"Karena bukan pada tempatnya mereka merujuk pada Fatwa MUI untuk lakukan sosialisasi," jelasnya.

Mengenai sanksi teguran yang diberikan, menurut Rikwanto, sudah memberikan sifat jera terhadap jajaran kepala satuan wilayah di daerah. Bahkan, sanksi tersebut, lanjutnya, merupakan shock theraphy terhadap semua jajaran Polri.

"Teguran itu kan catatan juga kepada yang bersangkutan. Itu sudah cukup keras. Yang jelas ke depan tidak akan terulang lagi dan silakan para kasatwil merencanakan pengamanan bagi lingkungannya menghadapi Natal dan Tahun Baru," tandas dia. (jpnn)

Editor:wawan k
Sumber:jpnn.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww