Obama dan NATO Tetap Dukung Erdogan, Militer Turki Diminta Kembali ke Barak

Obama dan NATO Tetap Dukung Erdogan, Militer Turki Diminta Kembali ke Barak
Militer Turki blokade jalan.
Sabtu, 16 Juli 2016 07:37 WIB
ANKARA - Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan Menteri Luar Negeri John Kerry Militer menolak mendukung tindakan kudeta militer Turki terhadap Presiden Recep Tayyip Erdogan. Obama menyatakan, Sikap Gedung Putih jelas, yaitu mendukung pemerintahan yang dipilih rakyat secara demokratis."Obama, Kerry mengatakan semua pihak di Turki harus menahan diri, mendukung pemerintahan yang terpilih: pernyataan Gedung Putih," demikian laporan Reuters,

Dua partai oposisi di turki telah mengumumkan sikap mereka terhadap upaya kudeta militer pada Kamis (15/7) larut malam waktu setempat, terkait adanya kelompok militer yang berusaha melakukan kudeta terhadap pemerintahan Presiden Recey Tayyip Erdogan.

"Negara ini telah menderita banyak dari kudeta. Kami tidak ingin kesulitan-kesulitan ini diulang," demikian pernyataan Pemimpin Partai Republik Rakyat (CHP) Kemal Kilicdaroglu, dikutip dari hurriyetdailynews.

Ads
Dia menekankan, CHP akan melindungi Republik Turki dan demokrasi. Kemal melanjutkan, "Perlu diketahui bahwa CHP sepenuhnya tergantung pada kehendak bebas dari orang-orang yang tak terpisahkan dari demokrasi parlementer kita."

Serukan Kembali ke Barak

Sementara Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) menyerukan militer Turki kembali ke barak. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan rencana militer di Turki untuk menggulingkan kekuasaan yang sah merupakan perlawanan terhadap demokrasi.

Stoltenberg dalam pernyataan resminya mengatakan, sudah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Turki Feridun Sinirlioglu. Ia menegaskan NATO hanya mendukung pemerintahan dan kekuasaan yang dipilih lewat cara-cara demokratis dan konstitusional.

"Kami menyerukan agar tetap tenang dan menahan diri. Kami meminta (militer di Turki) menghormati lembaga-lembaga demokratis dan konstitusi," demikian pernyataan tersebut, seperti dilansir The Guardian, Sabtu (16/7).

Turki dikejutkan dengan aksi kudeta militer pada Jumat (15/7) malam waktu setempat. Sejumlah armada perang keluar dari barak menguasai ibu kota dan menutup pintu keluar masuk ke negara itu.

Bandara Internasional Ataturk pun diambil alih militer, termasuk stasiun televisi dan radio resmi negara itu. The Guardian mengatakan, eskalasi militer di Turki, bisa menambah persoalan yang terjadi di Eropa dan NATO.

Turki merupakan salah satu negara terbesar di benua Eropa, meskipun bukan bagian dari Uni Eropa. Turki juga anggota NATO yang punya pengaruh lantaran jumlah personil militernya, salah satu yang terbesar. ***

Editor:sanbas
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww