Edan, Hartanya Raib Rp 122,8 Triliun, Orang Terkaya Ini Justru Tenang-tenang Saja

Edan, Hartanya Raib Rp 122,8 Triliun, Orang Terkaya Ini Justru Tenang-tenang Saja
Harold Hamm
Selasa, 14 Juni 2016 19:34 WIB

JAKARTA - Setidaknya orang yang kehilangan harta pasti gelisah atau bahkan kesal banget. Tapi justru orang yang satu ini tenang-tenang saja meski jumlah hartanya yang raib itu mencapai Rp 122,8 Triliun.

Kehilangan harta hingga US$ 9 miliar atau Rp 122,8 triliun (kurs: Rp 13.648/US$) ternyata tak serta merta membuat para miliarder terpuruk. Tak terkecuali pengusaha minyak, pemilik Continental Resources, Harold Hamm.

Melansir laman Forbes, Senin (13/6/2016), meskipun telah kehilangan hampir US$ 10 miliar, Hamm tetap merupakan orang terkaya di Oklahoma, Amerika Serikat. Hampir dua tahun lalu, saham Hamm di Continental Resources berjumlah nyaris US$ 21 miliar.

Namun 17 bulan kemudian, nilainya jatuh hingga US$ 4,5 miliar saja. Itu artinya, kekayaan Hamm berkurang hingga US$ 16 miliar. Empat bulan sejak harga minyak menyentuh nilai terendahnya pada Januari, Hamm akhirnya berhasil meningkatnya kembali nilai sahamnya hingga US$ 6,5 miliar.

Ads
Meski begitu, saat ini, pria yang telah kehilangan banyak uang lantaran harga minyak jatuh tersebut masih menempati posisi orang terkaya di Oklahoma.

Hamm merupakan pendiri Continental Resources pada 1967 dan memiliki 75,8 persen saham perusahaan saat ini. Dulu, ia pernah menikmati harta luar biasa besar hingga mencapai US$ 20,4 miliar.

Hidupnya dulu terasa luar biasa menyenangkan, saat harga minyak masih tinggi. Kala itu, harga minyak dijual hampir US$ 90 per barel, dan Hamm menjadi pahlawan bisnis dengan tagline 'The Man Fueling America's Future'.

Sayangnya, tak lama kemudian perusahaan goyah, bahkan saat harga minyak baru turun US$ 6 per barel. Setelah itu harga minyak terus turun hingga berhasil bertahan di US$ 60 per barel pada pertengahan Desember.

Kondisi lebih buruk mengingat pada November 2014, Hamm dipaksa menyumbangkan US$ 1 miliar pada mantan istrinya, Sue Ann usai perceraian.***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:lp6
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww