Kanker Paru? Ini Mitos dan Faktanya

Kanker Paru? Ini Mitos dan Faktanya
Ilustrasi
Rabu, 08 Maret 2017 15:56 WIB
JAKARTA -  Anda terdiagnosis mengalami kanker paru? Sebaiknya, simak yang menjadi fakta dan mitos dalam kanker paru, seperti yang dilansir WebMD, agar pengobatan Anda berjalan maksimal.Mitos: Terlambat jika Anda sudah merokok selama beberapa tahun
Fakta: Berhenti merokok memiliki manfaat hampir secara langsung. Risiko kanker paru-paru Anda akan mulai menurun dari waktu ke waktu. Sepuluh tahun setelah Anda menghentikan kebiasaan itu, peluang Anda untuk mendapatkan penyakit akan menjadi setengahnya.

Mitos: Rokok mentol lebih aman
Fakta: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa rokok mentol mungkin lebih berbahaya dan lebih sulit untuk berhenti. Sensasi dingin mereka membuat beberapa orang untuk menghirup lebih dalam.

Mitos: Ok untuk merokok ganja
Fakta: Merokok ganja dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru Anda. Banyak orang yang menggunakan ganja juga merokok. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang melakukan keduanya bisa menjadi lebih mungkin untuk mendapatkan kanker paru-paru.

Mitos: Suplemen antioksidan dapat melindungi Anda
Fakta: Ketika peneliti menguji produk ini, mereka tiba-tiba menemukan risiko lebih tinggi terkena kanker paru-paru di kalangan perokok yang mengambil beta-karoten. Bicaralah dengan dokter Anda terlebih dahulu. Sebaiknya, mendapatkan antioksidan dari buah-buahan dan sayuran.

loading...
Mitos: Pipa dan Cerutu, apakah tidak masalah?
Fakta: Sama seperti rokok, mereka akan menempatkan Anda pada risiko untuk kanker mulut, tenggorokan, kerongkongan, dan paru-paru. Merokok cerutu, khususnya, membuat Anda lebih mungkin untuk mendapatkan penyakit jantung dan penyakit paru-paru.

Mitos: Apakah hanya merokok yang berisiko?
Fakta: Ini yang terbesar, tapi ada yang lain. Nomor 2 penyebab kanker paru-paru adalah gas radioaktif tidak berbau disebut radon. Yang dilepaskan oleh batuan dan tanah, itu bisa meresap ke dalam rumah dan bangunan lainnya.

Mitos: Apakah bedak tabur menjadi penyebab?
Fakta: Penelitian menunjukkan tidak ada hubungan yang jelas antara kanker paru-paru dan sengaja menghirup bedak. Orang-orang yang bekerja dengan bahan kimia lainnya, termasuk asbes dan vinil klorida, lebih mungkin untuk mendapatkan penyakit ini.

Mitos: Jika Anda memiliki kanker paru, apakah gunanya berhenti merokok?
Fakta: Jika Anda berhenti, pengobatan dapat bekerja lebih baik dan efek samping Anda bisa lebih ringan. Dan jika Anda memerlukan pembedahan, mantan perokok cenderung menyembuhkan lebih baik daripada perokok.

Mitos: Latihan tidak akan mempengaruhi risiko Anda
Fakta: Sebuah studi menunjukan, orang yang mendapatkan aktivitas fisik secara teratur mungkin berkurang kemungkinannya untuk mendapatkan kanker paru-paru. Bekerja juga membantu paru-paru bekerja lebih baik dan membantu mencegah penyakit jantung, stroke, dan banyak kondisi serius lainnya.

Mitos: Apakah polusi udara menjadi penyebab?
Fakta: Tembakau adalah ancaman terbesar, tapi polusi udara merupakan faktor risiko juga. Orang-orang yang tinggal di daerah dengan banyak polusi udara, lebih mungkin untuk mendapatkan kanker paru-paru dibandingkan mereka yang tinggal di mana udara lebih bersih.

Ads
Editor:Sisie
Sumber:Tempo.co
Kategori:Ragam
wwwwww