Cerbung Bagian ke-41

Nikah Siri: Kan yang Ngajak Om-nya

Nikah Siri: Kan yang Ngajak Om-nya
Rabu, 28 Desember 2016 18:32 WIB
Penulis: Indra Wedhasmara

SESAAT keduanya terdiam. Mungkin ada rasa kikuk. Sebab Siti sudah berstatus isteri orang. Jadi sepertinya Rizal ingin membatasi diri tak ingin begitu saja berbicara seperti ketika dulu mereka masih berpacaran.

‘’Ti…. sebenarnya saya ingin ketemu. Ingin membawa Siti membeli sesuatu…’’ suara Rizal terdengar agak tersedak.

‘’Maksud….nya…?’’

‘’Untuk membantu keperluan si kecil…’’

Ads
‘’Ohhh…Ya. Boleh aja. Tapi kalaupun pergi sama Bik Ijah..Gimana…?’’

‘’Boleh….. Jadi nanti malam saya jemput…?’’

‘’Terserah aja. Kan juga yang ngajak Om nya…?..’’ Siti tertawa. Tetapi ada rasa terhenyak di bathinnya. Bagaimana pun juga Rizal itu bekas pacarnya. Yang telah bersama mengalami suka dukanya bercinta.

‘’Iya….dari Om…’’ ujar Rizal diseberang. Suaranya terdengar tertegun.

‘’Tak merasakan sakit  hati,,,,?’’ tanya Siti ingin mengungkap perasaan Rizal sejak dirinya menikah Siri dengan Rusman.

‘’Sakit hati sudah berang tentu. Tetapi, mau mengapa lagi. Saya juga tau ini semua kan bukan kesalahan Siti…’’ suara Rizal terdengar agak serak.

‘’Yahhh…..Mohon maaf ya Zal…. Ohhh…Iya. Apakah boleh Siti panggil Abang….?’’

‘’Sangat senang hati….’’

‘’Jadi rencana Siti ke depannya nanti setelah Siti melahirkan. Bagaimana..?’’  Rizal mengalihkan perbincangan.

‘’Lahir saja anak Siti. Langsung gugat cerai. Itu saja.Sebab Siti mau menikah Siti kan untuk memberikan status pada bayi Siti. Setelah lahir. Ya sudah….’’ Siti mengelus-elus perutnya yang membuncit bagai sarang anai-anai itu.

‘’Duhhh……sampai sebegitu sekali…?’’ suara Rizal diseberang bagaikan terhenti dengan sikap Siti yang spontan itu.

‘’Ya…..mungkin lebih dari yang segitu…Oh… Iya. Tadi Siti didatangi seorang perempuan yang mengaku isteri Rusman. Namanya  Ratna. Sepertinya baru dinikahi si Rusman itu. Tuntutannya dia melarang Siti minta-minta duit sama si Rusman… Wadduhh…. Enggaklah…. Siti bekerja. Untuk diri Siti dan anak Siti sudah berlebih…..’’’

‘’Duhh……kelewat betul ya….?’’ hanya ini ungkapan Rizal. Dia sepertinya tak mau terlibat banyak dengan masalah Rusman.

‘’Yhhh….kelewatan Sihhh….. ‘’

‘’Jadi,apa tanggapan Siti’’

‘’Siti tak ada urusan duit belanja atau apapun dengan Rusman. Tak ada perjanjian itu sejak awal.Yang ada hanya minta pertanggungjawaban status anak. Lebih dari itu…Ngak lah…’’ Siti mencoba mengangkat punggungnya. Terasa begitu berat sekali. (Bersambung)

Cerita Sebelumnya…

Cerita Selanjutnya...

Kategori:Ragam
wwwwww