Home >  Artikel >  SerbaSerbi

WADUH... Murid SD Dikeroyok 8 Temannya, Tapi Sekolah Anggap Hanya Itu Candaan

WADUH... Murid SD Dikeroyok 8 Temannya, Tapi Sekolah Anggap Hanya Itu Candaan
ilustrasi
Minggu, 22 Mei 2016 08:00 WIB

NGAWI - Nasib malang menimpa Pandaru Candra Pratama (10), murid kelas IV sekolah dasar di Ngawi. Pandu menjadi korban pengeroyokan delapan teman sekelasnya. Aksi kenakalan di luar batas itu, dilakukan di kelas, saat jam istirahat sekolah.

Delapan siswa bandel itu sudah merencanakan matang aksi itu. Ada yang menjaga pintu kelas, memegangi kedua tangan korban. Kemudian ada yang memukuli menggunakan kayu dan tangan kosong.

Peristiwa berawal saat Pandu dipaksa membelikan bola lampu salah satu temannya. Siswa itu termasuk yang paling ditakuti di kelas. Akibat tidak segera menuruti permintaan temannya, Pandu pun langsung dikeroyok.

Beruntung, korban segera berhasil di tolong rekan siswi yang mengetahuinya. Anak pertama dari dua bersaudara itu menderita luka memar pada bagian dagu, tangan dan di sekitar alat kemaluannya. Itu akibat terkena pukulan kayu dan tangan kosong yang dilakukan rekan-rekannya.

Ads
Orang tua korban yang tidak terima meminta kepada pihak sekolah segera memberikan sanksi kepada para pelaku pengeroyokan itu. Apalagi pengeroyokan yang dilakukan para pelaku itu sudah dua kali berturut-turut.

"Jika tidak, kami akan menempuh jalur hukum," ujar Subekti Agus Dwianto, ayah Pandu.

Sementara pihak sekolah, membantah ada aksi pengeroyokan pada Pandu. Perbuatan tersebut dinilai hanya sebatas bercanda antarteman sekelas saja. Pihak sekolah berjanji akan memperketat pengawasan kepada para siswa, saat jam istirahat sekolah.
Sedangkan korban, kini masih trauma, setelah pengeroyokan di dalam kelas yang dilakukan temannya. Tiap hari korban minta diantar, diawasi oleh orang tuanya, saat sekolah.***

Editor : ridwan iskandar
Sumber : jpnn.com
Kategori : SerbaSerbi
www www