Menpar Arief Yahya: Saya Maunya Bono Benar-benar Jadi Fokus Pemda Riau

Menpar Arief Yahya: Saya Maunya Bono Benar-benar Jadi Fokus Pemda Riau
Foto: GoNews.co/Muslikhin.
Kamis, 16 Maret 2017 20:13 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Tiga Event pariwisata yang resmi dilaunching oleh Menteri Pariwisata RI, Arief Yahya dalam "Riau Menyapa Dunia" yakni Bono, Pacu Jalur, Bakar Tongkang.Dari tiga event tersebut, Menpar meminta secara khusus, kepada pihak Pemda Riau, untuk benar-benar fokus menjadikan Bono sebagai destinasi utama di Riau.

"Bukan berarti yang lain tidak bagus. Semuanya bagus, tapi saya maunya Riau benar-benar fokus menggarap Bono di Pelalawan," tegas Menpar Arief Yahya saat memberikan sambutan, Kamis (16/3/2017) di Gedung Sapta Pesona, Kemenpar RI.

"Ikuti launching-nya, datangi event-eventnya ke Riau," kata Menpar Arief Yahya.

Ads
"Pastikan semua kalender kegiatan itu berjalan sesuai skedulnya, karena akan menjadi patokan timeline nya oleh para travellers. Jangan sampai berubah tanggal, apalagi bulan dan tahun," pesan Menpar Arief.

Mengapa? "Travellers itu membuat planning untuk berwisata itu jauh hari sebelumnya. Masing-masing negara punya kebiasaan season yang berbeda-beda. Mereka akan searching, booking, sampai payment via online. Anda bisa bayangkan, kalau berubah tanggal, mereka akan sangat kerepotan," papar Arief yang mantan Dirut PT Telkom tersebut.

Tiga event besar pariwisata; yakni Festival Bekudo Bono, Bakar Tongkang, dan Pacu Jalur bakal digelar tahun ini sebagai magnet untuk meningkatkan kunjungan wisatawan sekaligus mempromosikan Riau sebagai destinasi pariwisata ungulan yang berbasis budaya Melayu secara intens dan lebih fokus.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau akan menjadikan Bono (fenomena alam berupa gelombang sungai di Kuala Kampar, Pelalawan yang dinilai para surfer dunia sebagai gelombang sungai terbaik di dunia) sebagai magnet untuk mendatangkan wisatawan dunia ke Riau, selain event Bakar Tongkang dan Pacu Jaluar yang sudah dikenal ke mancaranegara.

"Bono menjadi semacam penghela atas keunggulan lain semisal Bakar Tongkang dan Pacu Jalur. Kita fokus mengusung Bono agar benar-benar tampil atas kekuatannya yang dinilai sebagai gelombang sungai terbaik di dunia. Sejumlah peselancar mancanegara sudah membuktikannya. Kini bagaimana kita menghadirkan Bono atas keunikannya. Upaya tersebut tidak boleh setengah-setengah, namun harus benar-benar terkonsep, terukur, dan memiliki sistem perencanaan sampai evaluasi,” kata Gubernur Arsyadjuliandi (Andi) Rachman.

Menteri Arief Yahya menyambut baik ditetapkan top 3 top event pariwisata dalam calender of event Riau 2017, dengan menjadikan Bono sebagai ikon dalam menarik kunjungan wisatawan. "Bono sudah dikenal ke seluruh dunia. Aset pariwisata Bumi Lancang Kuning ini harus dikelola secara profesional dengan mempromosikan melalui event (Festival Bekudo Bono) menggunakan pendekatan POP (pre-event, on-event dan post-event) agar mencapai sasaran yang optimal,” kata Menpar Arief Yahya.

Menpar menjelaskan, gelombang Bono di Kuala Kampar, Kabupaten Pelalawan yang mencapai ketinggian 6 meter tersebut terbaik di dunia mengalahkan gelombang sungai Amazon Brasil. Keunikan wisata minat khusus dan olahraga petualangan gelombang Bono Riau ini telah dibuktikan oleh para surfer dunia antara lain Steve King dan trio peselancar dari Australia yang memecahkan rekor selancar paling lama di gelombang sungai di Kuala Kampar dan menarik perhatian masyarakat dunia. "Saya setuju dengan tekad Gubernur Andi Rachman yang mempromosikan Bono secara terkonsep dan terukur, memiliki sistem perencanaan sampai evaluasi,” kata Arief Yahya. (*/dnl)

Kategori:Gonews Group
wwwwww