Pengamat Ekonomi: Harga Cabai di Sumut Anjlok Bikin Petani Terpuruk

Pengamat Ekonomi: Harga Cabai di Sumut Anjlok Bikin Petani Terpuruk
Petani cabai
Senin, 27 Februari 2017 08:28 WIB
Penulis: Wewen

MEDAN - Harga cabai merah sejak tanggal 22 Februari kemarin mengalami penurunan yang sangat tajam. Setelah sempat bertahan dikisaran harga 30 ribu per Kg.

Harga cabai merah saat ini dijual dikisaran harga 15 ribu hingga 20 ribu rupiah per Kg. Harga tersebut harga yang diterima oleh konsumen akhir. Demikian dikatakan Pengamat Ekonomi Sumut kepada GoSumut hari ini.

"Padahal sebelumnya harga cabai merah sempat meroket hingga ke 100 ribu rupiah per Kg. Dan mengakibatkan Sumut mengalami tekanan inflasi yang cukup signifikan. Kontribusi kenaikan harga cabai tersebut terhadap inflasi sebesar 4%. Yang mengakibatkan laju tekanan inflasi di Sumut melewati batang atas 5.5% seperti yang ditargetkan BI selama ini," katanya.

Dia menjelaskan sekarang kondisinya berbeda. Cabai turun sangat tajam. Dan lagi-lagi ini menunjukan bahwa pemerintah kita belum memiliki kontrol yang tepat untuk menjaga stabilitas harga di masyarakat. Kalau harganya naik tentunya konsumen yang dirugikan. Pada saat sekarang harganya terpuruk. Ya jelas petani yang akan dirugikan.

Ads
"Melihat fenomena harga cabai sekarang ini. Sumut seperti tidak memiliki kekuatan untuk mengontrolnya. Padahal dengan turunnya harga cabai merah belakangan ini, seharusnya kita bisa mengupayakan agar harga tidak turun terlalu dalam. Pemerintah harus turun tangan untuk menstabilkan harga di pasaran," paparnya.

Dia menegasakn jangan sampai melemah tidak terukur seperti ini. Karena masyarakat Sumut bukanlah hanya konsumennya saja. Petani kita juga masyarakat Sumut, yang juga membutuhkan kestabilan harga agar daya beli masyarakat kita tetap terjaga. Bukan seperti yang terjadi seperti saat ini.

"Dimana pasar mengendalikan sepenuhnya harga di tingkat masyarakat. Seakan pemerintah tidak hadir untuk menstabilkannya," terangnya.

Padahal disaat harga anjlok seperti sekarang. Kita bisa menyimpannya untuk diawetkan agar disaat terjadi kenaikan harga bisa digunakan untuk meredamnya. Selain itu, kita bisa memanfaatkan manajemen pasokan (gudang) untuk melindungi daya beli petani yang rentan terpuruk saat harga komoditasnya anjlok.

"Yang dibutuhkan itu adalah kestabilan harga. Bukan naik turun dengan membentuk volatilitas yang sangat lebar seperti yang terjadi sekarang. Ditambah dengan ranta distribusi yang panjang serta tidak efisien. Dengan harga 15.000 per Kg, maka berapa harga yang didapat di tingkat petani kita. Jangan-jangan tidak lebih dari 5000 hingga 7000 per Kg. Nah terus siapa yang peduli terhadap nasib mereka," tambahnya.

Editor:Wewen
Kategori:Ekonomi, Gonews Group, Medan, Sumatera Utara
wwwwww