Rebut Suara Pendukung Agus-Sylvi, Kata Sekjen PDIP, Lebih Mudah Gandeng PAN

Rebut Suara Pendukung Agus-Sylvi, Kata Sekjen PDIP, Lebih Mudah Gandeng PAN
Ilustrasi pertemuan Ketua PDIP, Megawati dengan Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan. (istimewa)
Sabtu, 18 Februari 2017 13:17 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Kegagalan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta nomor urut satu, Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni, maju ke putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017 membuat partai pendukung mereka kini jadi rebutan pasangan nomor urut dua dan tiga.

Tercatat, ada empat partai politik yang mengusung Agus-Sylvi pada Pilkada DKI, yakni Partai Demokrat, PPP, PAN, dan PKB.

Terkait hal ini, salah satu partai pendukung paslon nomor urut dua, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat, PDI Perjuangan mengakui telah menjajaki komunikasi dengan pihak PAN.

Hal itu sebagaimana diungkap politikus PDIP, Trimedya Panjaitan. Wakil Ketua Komisi III DPR ini menceritakan, Sekjen PDIP Harto Kristiyanto telah menjalin komunikasi politik dengan Sekjen PAN, Eddy Suparno.

Ads
Tak hanya itu, dia juga mengatakan antara Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan sudah ada pembicaraan untuk mendukung paslon Ahok-Djarot.

"Komunikasi politik antar forum Sekjen, di atas Sekjen, langit-langit itu pastilah terjadi," katanya dalam diskusi bertajuk 'Sinema Politik Pilkada DKI' di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (18/2/2017).

Trimedya menambahkan, komunikasi politik antara petinggi kedua partai sudah terjadi sejak hasil quick count diumumkan pada, Rabu (15/2/2017).

"Saya yakin komunikasi itu dilakukan sejak tanggal 15 itu, sejak quick qount," kata Trymedia.

Meski begitu, dia belum mengetahui hasil dari komunikasi yang sudah mulai terjalin tersebut.

"Bagaimana akhirnya, apakah sama seperti yang disampaikan, partai pendukung pemerintah bersatu-padu untuk memenangkan Ahok-Djarot kita lihat. Sebab dalam 101 Pilkada (serentak), sesungguhnya kami paling banyak bekerja sama dengan PAN. Dan saya kira kalau itu terjadi, saya kira sebenarnya tidak mustahil," katanya.

Pihak Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) DKI Jakarta sendiri belum mengumumkan hasil Pilkada 2017, Rabu lalu.

Namun, berdasarkan hasil hitung cepat sejumlah lembaga survei, paslon Ahok-Djarot menempati posisi teratas.

Setelah itu diikuti paslon nomor urut tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, yang didukung Partai Gerindra dan PKS, dan paslon Agus-Sylvi menempati posisi terakhir.

Putaran kedua sendiri diikuti paslon Ahok-Djarot dan Anies-Sandi lantaran tidak ada paslon yang meraih suara 50 persen lebih berdasarkan hasil hitung cepat berbagai lembaga survei. ***
Sumber:suara.com
Kategori:Gonews Group, Peristiwa, Pemerintahan, Politik
wwwwww