Jelang Asian Games 2018, KOI Akan Perbaikan  AD/ART

Jelang Asian Games 2018, KOI Akan Perbaikan  AD/ART
Erik Tohir. (istimewa)
Sabtu, 11 Februari 2017 08:01 WIB
Penulis: Azhari Nasution
JAKARTA - Rapat Anggota Tahunan (RAT) KOI 2017 yang berlangsung di Hotel Pulman Central Park, Jakarta Barat, kemarin, fokus  membahas perbaikan p Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga KOI. Hal ini dikatakan Ketua KOI Erick Tohir kepada awak media disela-sela RAT.

"Kami ingin ada sistem AD/ART baru pada 2019 sehingga manajemen KOI lebih solid. Hal itu sesuai dengan visi-misi saya ketika terpilih sebagai Ketua Umum KOI," kata Erick.

RAT juga dihadiri Menpora Imam Nahrawi, Ketua KONI Tono Suratman dan  seluruh cabang olahraga yang tergabung dalam KOI. Salah satunya adalah Ketua Umum Tenis Meja Oegroseno.

Lebih lanjut Erick  menjelaskan,  perbaikan sistem AD/ART KOI itu termasuk aspek ketertiban administrasi menyusul lembaga itu juga menggunakan sumber dana dari keuangan negara. "Kami tidak ingin ada masalah pada kemudian hari terkait hal-hal yang tidak kami inginkan," kata Erick.

Ads
Sekain itu, kata Erick, RAT juga membahas  keteraturan anggota KOI, KONI, dan Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (Formi). "Kami ingin cabang-cabang olahraga lebih tertib, teratur, dan terukur. Kami ingin perbaikan itu sehingga dana dan prestasi mereka pun terukur," ujar Erick.

Sementara itu, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi meminta Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Erick Thohir untuk menindak tegas setiap anggota lembaga olahraga yang  telah terbukti melanggar hukum menyusul kasus korupsi mantan Sekjen KOI Dody Iswandi.

"Saya minta kepada ketua umum agar tidak ada kasus-kasus hukum yang menyangkut anggota KOI dan KOI menjadi lembaga yang solid demi pelaksanaan Asian Games 2018," kata Menpora usai  membuka Rapat Anggota KOI 2017.

Menpora mengatakan kasus dugaan korupsi dana sosialisasi Asian Games 2018 yang menyangkut Dody sebagai Sekjen Panitia Penyelenggara Indonesia untuk Asian Games (INASGOC) menjadi perhatian pemerintah sebagai penanggung jawab anggaran bidang olahraga.

"Kami terus bergerak bersama Satuan Tugas Infrastruktur untuk terus menyelesaikan renovasi gelanggang-gelanggang yang akan dipakai dalam Asian Games, termasuk gelanggang yang akan dipakai dalam Kejuaraan Uji Coba pra-Asian Games pada 2017," kata Menpora.

Menpora mengklaim progres renovasi sejumlah arena Asian Games 2018 dan infrastruktur-infrastruktur pendukung lain lebih cepat dibanding jadwal semula."Target kami pada bulan ini progres mencapai 44 persen. Tapi, realisasi pelaksanaan melampaui 47,4 persen. Itu berarti kami sangat serius dan Satgas Infrastruktur perhatian penuh dengan persiapan ini," kata Menpora.

Indonesia, lanjut Menpora, menyerahkan sosialisasi Kejuaraan Uji Coba Pra-Asian Games pada November 2017 kepada Dewan Olimpiade Asia (OCA) sebagai bagian dari rangkaian sosialisasi Asian Games 2018.

"Saya juga meminta KOI, sebagai perpanjangan tangan pemerintah dalam pergaulan internasional, melihat peluang-peluang kerjasama sekaligus memastikan atlet-atlet kita bisa terlibat dalam kejuaraan tunggal maupun multi-cabang olahraga di dunia," katanya. ***
Editor:Muslikhin Effendy
Kategori:Gonews Group, Peristiwa, Pemerintahan, Olahraga
wwwwww