Sengketa Tanah, Orang Suruhan Mantan Wakil Walikota Dilaporkan Bacok Warga

Sengketa Tanah, Orang Suruhan Mantan Wakil Walikota Dilaporkan Bacok Warga
Sarkoni saat melapor ke SPKT Polda Sumsel. (foto: TRIBUNSUMSEL.COM/M ARDIANSYAH)
Rabu, 08 Februari 2017 07:32 WIB

PALEMBANG - Tak terima dianiaya anak buah seorang mantan pejabat di Palembang, Sarkoni seorang petani yang tinggal di daerah Sabar Jaya, Kelurahan Plajem, Kecamatan Banyuasin, Kabupaten Banyuasin, melapor ke Polda Sumsel, Senin (6/2/2017).

Pembacokan yang dialami Sarkoni sebanyak delapan kali di bagian tubuhnya, dikarenakan anak buah mantan pejabat tersebut memasang pagar di tanah miliknya.

Merasa tanah miliknya hendak diambil orang, membuat Sarkoni memberitahu dan melarang bila tanah yang akan dilakukan pemagaran tersebut merupakan tanah miliknya.

"Saya tahu itu suruhan mantan wakil walikota Palembang berinisial TH. Saat saya dibacok, dia ada di dalam mobilnya. Selain itu, anak buahnya juga mengancam saya dan bilang kalau dia bawa senjata pasti saya ditembaknya," ujar Sarkoni saat melapor di SPKT Polda Sumsel.

Ads
Orang suruhan yang akan melakukan pemagaran tanah miliknya, saat diberitahu langsung marah dan melakukan pengancaman.
Selang beberapa lama, orang tersebut menuju ke mobil dan mengambil sebilah parang.

Parang tersebut langsung dibacokan ke arah Sarkoni sebanyak delapan kali.

Akibatnya, Sarkoni mengalami luka bacok di bagian kepala bagian depan, leher, tangan, dada kiri, pinggang dan bahu.

"Sangat jelas sekali melihat mantan Wakil Walikota itu berada di dalam mobil saat anak buahnya membacok."

"Mereka mengancam mau membunuh, padahal tanah itu memang milik kami dan surat-suratnya lengkap. Tetapi mereka tidak terima diberitahu bila itu tanah milik kami," ujarnya.

Selain itu, ia berharap agar polisi bisa menidaklanjuti laporan tersebut dan meminta agar polisi dapat memberikan keadilan kepada masyarakat.

Kepala SPKT Kompol Hendri menuturkan, laporan korban sudah diterima dan pihaknya akan meneruskan ke penyidik untuk melakukan penyelidikan terkait laporan korban.

"Laporan sudah kami terima dan akan berkasnya sudah diteruskan ke Ditreskrimum Polda untuk dilakukan penyelidikan," singkat Hendri.(tnc)

Editor:Arie RF
Sumber:tribunnews.com
Kategori:Gonews Group, Peristiwa, Hukrim
wwwwww