Home > Berita > Medan

LRT dan BRT Medan Digarap Mulai 2018 Tanpa Pelebaran Jalan

LRT dan BRT Medan Digarap Mulai 2018 Tanpa Pelebaran Jalan
Ilustrasi
Minggu, 05 Februari 2017 19:37 WIB
MEDAN – Pembangunan moda transportasi modern dengan sistem mass rapid transit (MRT) terdiri dari bus rapid transit (BRT) dan light rail transit (LRT) diperkirakan dikerjakan pada 2018 mendatang. Nantinya Pemko Medan tidak melakukan pelebaran ruas jalan.Kepala Dinas Perhubungan Kota Medan Renward Parapat mengatakan, pada konsep BRT tidak akan menggunakan armada bus yang terlalu besar sehingga ruas jalan yang sudah ada dapat dimanfaatkan. BRT akan dibuatkan satu jalur khusus sehingga tidak mengganggu kendaraan lainnya.

Sementara untuk LRT jalurnya akan dibuat di atas jalan protokol inti kota. Hasil kajian sementara pihaknya, jalur LRT akan melintasi Stasiun Besar Kereta Api (KA) Medan, Jalan Williem Iskandar, Jalan M Yamin, Jalan Gatot Subroto, Jalan Iskandar Muda, Jalan Universitas Sumatera Utara (USU), Jalan Setia Budi, Jalan Djamin Ginting, dan terakhir di Pasar Induk Laucih, Tuntungan.

loading...
Sedangkan jalur BRT akan menghubungkan kawasan sub pertumbuhan ekonomi di kawasan sekitar inti kota. Seperti Pasar Induk Laucih, Terminal Amplas, dan Pelabuhan Belawan untuk menuju kawasan inti kota. Namun disiapkan juga rencana melintasi Jalan Sisingamangaraja atau batas kota menuju Lapangan Merdeka, Jalan Gatot Subroto, hingga Kampung Lalang.

Ads
“Jadi tidak perlu dilakukan pelebaran jalan. Jalan yang sudah ada ini saja nantinya dimanfaatkan. Jalan Kota Medan sudah lebar. Contohnya Jalan Gatot Subroto, Jalan Sisingamangaraja. Jadi, cukup disediakan satu jalur khusus saja untuk BRT dan armada busnya tidak terlalu besar,” katanya.

Dia juga menjelaskan, sebelum diterapkan sistem moda transportasi tersebut akan ada kajian detail yang dilakukan pemerintah pusat. Hal ini diperlukan untuk melihat kondisi fisik infrastruktur di Kota Medan, termasuk ruas jalan yang akan dilalui BRT.

Senada, Wakil Wali Kota Medan, Akhyar Nasution mengungkapkan, penerapan MRT di Kota Medan tidak diikuti dengan pelebaran jalan. Kalaupun ada pelebaran jalan maka tidak semua ruas jalan yang dilalui BRT dilebarkan. “Tidak ada pelebaran jalan. Kalaupun ada hanya di ruas jalan tertentu saja. Sengaja memang dilakukan demikian,” tegasnya.

Editor:Fatih
Sumber:Inilah.com
Kategori:Medan, Pemerintahan, Peristiwa, Umum
wwwwww