Januari, Realisasi Inflasi di Sumut Masih Kecil

Januari, Realisasi Inflasi di Sumut Masih Kecil
Ilustrasi
Kamis, 02 Februari 2017 11:45 WIB
Penulis: Wewen

MEDAN - Harga cabai merah selama bulan Januari menyumbang bagi terjadinya deflasi sehingga kelompok bahan makanan indeksnya minus 1,32%. Meskipun ada sejumlah kebutuhan pangan yang mengalami kenaikan seperti telur ayam, daging ayam serta rokok. Demikian dikatakan Pengamat Ekonomi Sumut, Gumawan Benyamin kepada GoSumut, Kamis (2/2/2017).

Dan ditambah dengan penyesuaian tarif listrik, harga BBM serta kenaikan tarif pengurusan BPKB dan STNK membuat Sumut harus mencetak inflasi walaupun cabai harganya turun 50% lebih.

"Kita bersyukur disaat terjadi penyesuain sejumlah harga yang diatur pemerintah, justru harga cabai turun tajam," tegasnya.

Dia menegaskan yang mengakibatkan inflasi di Sumut realisasinya sebesar 0.45%. Lebih baik dibandingkan dengan ekspektasi saya sebelumnya dimana inflasi di bulan januari yang terealisasi sebesar 0.5% higga 0.7%. jika seandainya saja harga cabai masih bertahan di atas 80 ribu per kg. Maka realisasi laju tekanan inflasi Sumut bisa mendekati 1%. Seperti inflasi yang direalisasikan nasional sebesar 0.97%.

Nah ! selanjutnya kita berharap tidak ada kenaikan pada harga cabai lagi serta sejumlah kebutuhan pokok masyarakat yang sampai saat ini bertahan mahal bisa diturunkan. Efek dari kenaikan sejumlah harga yang diatur pemerintah memang akan terasa setidaknya hingga di bulan februari ini. Walau demikian, pemerintah harus bisa memperbaiki sisi pasokan agar inflasi kedepan bisa lebih dikendalikan.

"Tantangan pengendalian inflasi masih cukup berat di bulan-bulan selanjutnya. Kita harus mewaspadai sejumlah variable yang sulit diperkirakan seperti masalah cuaca yang bisa saja mengganggu sisi persediaan. Ditambah lagi dengan masalah eksternal ketidakpastian perekonomian global yang masih saja bergejolak," paparnya.

Dia menambahkan realisasi inflasi di bulan januari tahun 2017 ini saya nilai cukup kecil. Karena realisasinya dibawah angka 0.7%. Yang memang menjanjikan adanya kemungkinan pegendalian laju tekanan inflasi selama tahun 2017 ini.

"Hal inilah yang saya pikir sedikit memberikan rasa nyaman terkait dengan ekspektasi kinerja inflasi hingga tutup akhir tahun 2017 nanti," tambahnya.

Ads
Editor:Wewen
Kategori:Sumatera Utara, Medan, Gonews Group, Ekonomi
wwwwww