Nasi Petis, Nasi Campur Bangkalan

Nasi Petis, Nasi Campur Bangkalan
Nasi petis, nasi campur khas Bangkalan.
Sabtu, 17 Desember 2016 14:19 WIB
BANGKALAN - Jika berkunjung ke Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur, cobalah nasi campurnya. Nasi campur Bangkalan disebut nasi petis. Nasi petis dijual di tiga tempat. Di Warung Amboina yang letaknya di Gang Amboina, Demangan, di dekat Masjid Jami’ di depan alun-alun, Depot Nyonya Lete’ yang letaknya sebelum kantor pos, dan Depot Nyonya Sennam yang letaknya di jalan yang sama dengan kantor pos itu.Meski ada kata petis pada namanya, pada hidangannya sama sekali tak ada petisnya. Lauk nasi petis di Amboina adalah separuh telur rebus, jeroan sapi, dendeng daging sapi, limpa dan hati sapi. Masing-masing ukuran jumbo, sekira separuh telapak tangan.

Kuahnya sedikit santan kental. Siti Rahmah, 46 tahun, pemilik Warung Gang Amboina, menuturkan meski petis tidak tampak pada sajian, tapi petis menjadi salah satu bumbu yang penting dalam kuah santan itu. Tiap santan dari dua puluh biji buah kelapa, dicampuri satu sendok petis Madura. Rasa petis Madura sangat khas dan berbeda dengan petis Sidoarjo atau Gresik yang rasanya perpaduan manis-gurih dan berwarna hitam pekat. Rasa petis Madura asin dan berwarna kecoklatan.

Menurut Rahmah, petis tidak boleh lebih dari satu sendok. Bila lebih maka warna santan akan berubah kecoklatan. "Kalau satu sendok, warna santan tetap putih alami, tapi rasanya sedap," kata dia, Kamis, (15/12/ 2016). Berkat bumbu petis dan aneka rempah, rasa kuah santan gurih tapi tidak eneg. Sangat klop dengan aneka lauknya yang aneka ragam.

Sedangan nasi petis di Depot Nyonya Lete’ dan Nyonya Sennam agak berbeda. Depot Nyonya Lete’ menggunakan kuah sik-usik yang bersantan kemerahan. Ada potongan telur, soun bumbu kecap, dan serundeng. Ini mirip dengan sajian di Depot Nyonya Sennam yang unsur lauknya hampir sama, tapi kuah santannya putih.  

Satu porsi nasi petis di Warung Amboina dibandrol seharga Rp19 ribu belum termasuk minuman. Sedangkan di Depot Nyonya Liti’ Rp25 ribu.

Rahmah mengatakan, kunci sukses mengelola warung makan ini adalah konsistensi kualitas rasa masakan. "Semua bahan bumbu kami timbang, hingga urusan sambal pun, cabainya ditimbang, demi menjaga rasa."

Ads
Editor:Wie Dya
Sumber:Tempo.co
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww