Tidak Disunat, Pria Berisiko 2 Kali Lebih Besar Terkena Kanker Prostat

Tidak Disunat, Pria Berisiko 2 Kali Lebih Besar Terkena Kanker Prostat
ilustrasi
Jum'at, 16 Desember 2016 15:25 WIB

JAKARTA - Sunat merupakan tindakan yang sering dilakukan oleh sebagian kaum pria yang dikaitkan  untuk memenuhi kewajiban agama ataupun demi kesehatan.

Sunat tidak hanya ditujukan untuk pria dewasa tetapi juga anak-anak.

dr. Mahdian Nur Nasution, SpBS, owner dan pendiri Rumah Sunatan, banyak sekali manfaat sunat bagi pria yang telah melakukannya, diantaranya lebih dari 80% kasus HIV tertular dari penis yang tidak disunat.

"Pria yang tidak disunat memiliki resiko 2 kali lebih besar terkena kanker prostat, dan pria dewasa yang disunat lebih kecil 4,5 kali terkena resiko HIV/AIDS," kata Mahdian di Jakarta, Rabu (14/12/2016).

Ads
Penyakit bisa timbul kapan saja tanpa terikat oleh waktu.

Begitu halnya dengan sunat, pria yang tidak disunat akan lebih mudah terjangkit berbagai macam penyakit namun, ada juga penyakit-penyakit yang mengharuskan pria segera disunat.

10 penyakit yang membuat pria harus segera disunat adalah :

Fimosis

Keadaan di mana didapatkan konstriksi/penyempitan dari ujung kulit depan (foreskin) penis. Fimosis bisa ditemukan karena faktor genetikal (bawaan sejak lahir) atau juga bisa akibat peradangan lubang pada kulit penis.

Parafimosis Kondisi saat kulup penis tidak dapat ditarik kembali ke kepala penis. Dapat menyebabkan kulup penis membengkak dan tersangkut, sehingga mencegah peredaran darah terjadi secara optimal pada penis.

Balanitis

Pembengkakan dan rasa nyeri atau iritasi kulit dan kepala penis. Kondisi ini cenderung lebih sering terjadi pada pria yang tidak disunat.

Kondiluma Akuminata atau kutil

Biasanya muncul di dalam atau di sekeliling vagina, penis, atau dubur yang ditularkan melalui hubungan seksual. Kulit genitalis paling sering tumbuh di permukaan tubuh yang hangat dan lembab. Pada pria, area yang sering terkena adalah ujung atau batang penis dan di bawah kulit depannya (apabila jika tidak disunat).

Karsinoma Sel Skuamosa

Editor:Wie Dya
Sumber:tribunnews.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww