Cerbung Titipan Doa Seorang Kekasih

Hati Wanita (2)

Hati Wanita (2)
Titipan Doa Seorang Kekasih
Sabtu, 03 Desember 2016 06:01 WIB
Penulis: Syarifuddin Kasem

Rajul  yang  kebetulan  juga  mendengar  kata-kata Mista  tersebut,  ia  mencoba  mendekati  mereka  bertiga, karena  ia  tau  bahwa  Aisya  sangat  mencintai  Syarief,  tentu Aisya  sakit  hati  mendengar  kata-kata  Mista  tadi.  maka  Rajul  berkata kepada Aisya dengan keras. “Aisya…  tampar  ja dia!”

Aisya  bangun  dan  pindah  dari  tempat  duduknya dengan  membawa  sekeping  hati  yang  sakit,  lalu  ia  duduk dalam  kelompok  teman-temannya,  seakan-akan  ia  tidak mau  mencampuri  usuran Syarief  sama wanita lain.

Sementara  Syarief  dengan  perasaan  kesal,  ia bertanya  kepada  Mista  “Siapa yang  titip salam?”

 “Naila“  jawab  Mista  dengan  wajah  bersalah  sama Aisya,  lalu  ia  cepat-cepat  pergi.

Syarief  kembali  melihat  Aisya,  yang  duduk  dalam kelompok  teman-teman  wanita,  yang  tidak  mungkin didekati  olehnya. Pada  saat  pulang,  Syarief  berjalan  di  samping Aisya,  walau  wajahnya  sedikit  diam  tanpa  gairah, 

Syarief bertanya  pada  Aisya. “Aisya baik-baik  ajakan?” Aisya  berjalan  dengan  langkahnya  yang  lembut, tanpa  peduli  kepada  Syarief  yang  sedang  ajak  bicara.

“Aisya...” sapa  Syarief  kembali.

Aisya  masih  diam,  Syarief  tau  kalau  Aisya  sedang cemburu,  karena  sudah  pengalaman  dulu,  maka  ia  pun diam  saja,  sambil  terus berjalan  pulang  bersama Aisya.  

Ketika  perjalanan  mereka  sudah  di  depan  rumah Aisya, Syarief  bertanya kembali.

“Aisya  sakit?”

“Ia”  jawab  Aisya  dengan  cuek,  sambil  masuk  ke gerbang  rumahnya.  

“Kita  ke  apotik  dulu  yuk!”  ajak  Syarief  dengan canda,  mencoba membuat  Aisya tertawa.
 
Aisya  masuk  ke  gerbang  rumahnya  tanpa  sedikit pun  senyuman  dengan  lelucon  Syarief.  Ia  masuk  ke rumahnya,  dan  mendekati  tempat  wudhuk  untuk  Shalat Isya.  Sementara  Syarief,  ia  pun  pulang  dengan  sedikit gelisah,  karena  sikap Aisya yang  sedang  marah.


***


Naila  pulang  bersama  Mista,  yang  berbeda  arah dengan Syarief  dan Aisya,  dalam  perjalanan.

“Bagaimana?”  tanya Naila.

“Ternyata  Syarief  pacaran  sama  Aisya,  Rajul bilang  juga  begitu,  mereka  itu  pacaran.”  jawab  Mista  yang masih merasa bersalah  sama Aisya.

“Yasudah  gak  papa!”  jawab  Naila  sambil tersenyum,  untuk  menutup  hatinya  yang  hampa,  karena salam  yang  tak  terbalas.

Ads
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww