Hasil Penelitian, Inilah Faktor Utama Penyebab Suami-Istri Bercerai

Hasil Penelitian, Inilah Faktor Utama Penyebab Suami-Istri Bercerai
Ilustrasi.(int)
Rabu, 03 Agustus 2016 12:03 WIB
BERAKHIRNYA hubungan pernikahan disebabkan banyak alasan, diantaranya perbedaan pendapat, kurang komunikasi, persoalan anak dan sebagainya.Sementara hasil penelitian ilmuwan Harvard, ada satu masalah yang berpotensi besar mengakibatkan perceraian, yaitu suami tidak memiliki pekerjaan tetap dan menganggur.

Penelitian ini mempelajar perilaku dan dinamika rumahtangga dari 6300 pasangan suami istri yang diwawancara secara periodik, mulai dari tahun 1968 hingga 2013.

Hasil studi menemukan bahwa ketika suami tidak bekerja atau tidak memiliki pekerjaan tetap, maka kondisi rumahtangga lebih mudah panas sehingga terjadilah perceraian.

Ads
Peluang bercerai ketika suami tidak bekerja tetap atau menganggur sebesar 32 persen.

Selain kondisi finansial suami, tahun pernikahan juga memberikan pengaruh terhadap keberlangsungan pernikahan.

Hasil studi mengatakan, pasangan yang menikah sebelum tahun 1975 paling berisiko bercerai ketika istri tidak terlalu aktif dalam urusan dosmetik. Lalu, pasangan yang menikah setelah tahun 1975, lebih berpotensi bercerai ketika suami tidak memiliki penghasilan tetap.

“Aku memprediksi bahwa kehilangan pekerjaan membuat pasangan depresi dan menciptakan konflik mental antara suami istri,” jelas Alexandra Killewad, Penulis Studi dan Profesor di Sociology Harvard University.

Killewad menyimpulkan bahwa pekerjaan suami merupakan identitas suami yang mempengaruhi kepercayaan diri istri. ***

Editor:sanbas
Sumber:kompas.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww