Siapa Fethullah Gulen, Sosok Tertuduh di Balik Kudeta Turki

Siapa Fethullah Gulen, Sosok Tertuduh di Balik Kudeta Turki
Fethullah Guelen
Senin, 18 Juli 2016 07:01 WIB
ANKARA - Sekelompok tentara berusaha mengambil alih kekuasaan pemerintah Turki pada Sabtu, 16 Juli 2016. Ulama bernama Fethullah Guelen dituding sebagai dalang di balik upaya kudeta tersebut.“Negara ini sangat menderita akibat Gerakan Gulen,” kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Istanbul seusai serangan, seperti dilansir CNN pada Sabtu, 16 Juli 2016.

Gulen merupakan ulama Turki yang kini menetap di Saylorsburg, Pennsylvania, Amerika Serikat. Pria 75 tahun tersebut meninggalkan tanah airnya pada 1999.

Di Turki, Gulen memiliki pengikut setia yang dikenal sebagai Gulenist. Pengikut Gulen kebanyakan merupakan masyarakat Turki yang berpendidikan dan profesional. Mereka menganut gerakan Hizmet yang mendukung aliran Sunni.

Ads
Gerakan Hizmet banyak mendanai organisasi non-pemerintah di Turki. Dana dialirkan ke ratusan sekolah sekuler, pusat pelatihan gratis, serta rumah sakit untuk mengentaskan masalah sosial di sana. Beberapa sukarelawan gerakan tersebut juga memiliki stasiun televisi, koran dengan sirkulasi terbesar, tambang emas, dan paling sedikit satu bank.

Gulen dan pengikutnya juga membangun jaringan sekolah dan universitas yang beroperasi di lebih dari seratus negara. Di Amerika, kerajaan akademik tersebut termasuk Harmony Public School, sekolah dengan kategori charter school terbesar di Texas. Charter school merupakan sekolah dengan biaya terjangkau tapi bukan milik pemerintah.

Dituding melakukan upaya kudeta yang membuat 161 orang meninggal, Gulen menyangkalnya. “Sebagai seseorang yang menderita di bawah banyaknya percobaan kudeta selama lima dekade lalu, rasanya hina dituduh memiliki kaitan dengan upaya tersebut,” ujarnya.

Ia bahkan menyerang balik dengan mengatakan, “Ada kemungkinan kudeta tersebut sengaja dirancang dan bisa dijadikan untuk menuduh Gulenist,” seperti dilansir Guardian.

Pendukung Gulen dari Alliance for Shared Values on Development in Turkey juga membantah keterlibatan Gulen melalui keterangan tertulis. Mereka menuturkan Gulen dan partisipan Hizmet mendedikasikan komitmen mereka untuk kedamaian dan demokrasi selama lebih dari 40 tahun. Mereka juga mengutuk intervensi militer dalam politik Turki. “Komentar pro-Erdogan tentang gerakan kami sangat tidak bertanggung jawab,” ucap mereka.

Pendukung Gulen juga pernah dituding pemerintah Turki sebagai dalang percobaan kudeta pada Januari 2014. Erdogan saat itu membandingkan mereka dengan virus dan pembunuh bayaran. Gulen juga membantah tuduhan tersebut melalui surat elektronik. “Kami tidak akan pernah menjadi bagian dari plot apa pun melawan mereka yang memerintah negara kami,” tulisnya.

Hubungan Erdogan dengan Gulen sebelumnya terjalin dengan baik. Gerakan Gulen merupakan pendukung kuat Erdogan selama satu dekade terakhir. Media pro-Gulen menginvestigasi rencana kudeta para komandan militer Turki. Gerakan Gulen juga berbahaya untuk dikritik pada masa itu.

Polisi menahan penulis Ahmet Sik lebih dari setahun dengan tuduhan mendukung organisasi teroris. Pengadilan melarang bukunya, The Imam’s Army (Tentara Imam), yang mengkritisi gerakan Gulen, bahkan sebelum bukunya terbit.

Keluar penjara, Sik mengatakan aliansi Erdogan dan Gulen telah berakhir. “Ada kawin paksa dan pertarungannya bermula dari siapa yang akan memimpin keluarga hingga berujung perceraian,” ujarnya.

Sik menuturkan, di satu sisi, ada komunitas Gulen yang dapat menghancurkan pihak terkuat sepanjang sejarah Turki. Sedangkan di sisi lain, ada pihak yang dalam penyamarannya dapat mencabut semua prinsip legal dan demokratis.

Ia juga pendiri gerakan yang dinamai Hizmet (jamaah). Para pendukungnya berjumlah ribuan orang terinspirasi dengan pemikiran Gulen mengenai Islam yang modern.

Para pengikut Gulen di Turki tersebar di sejumlah jabatan strategis mulai dari polisi, agen khusus, penegak hukum, partai berkuasa AK, hingga militer. Menurut Guardian, sekitar 10 persen dari populasi Turki diperkirakan pendukung setia Gulen.

Kemarin malam, pendukung Gulen dituding sebagai pelaku kudeta. Pemimpin kudeta Kolonel Muammer Kose tewas dikeroyok pendukung Erdogan. Maret lalu, ia dipecat dari jabatannya di Departemen Penasehat hukum militer setelah ketahuan sebagai pendukung Gulen.

Sikap Gulen yang dinilai ulama muslim yang modern, tak sepenuhnya dipercaya oleh militer Turki dan Erdogan, yang sudah tiga periode berkuasa.

Padahal Gulen sempat bersekutu dengan Erdogan hingga kemudian Gulen mengkritik pemerintahan Erdogan yang korup dan melibatkan anak-anak dalam praktek kotor itu tahun 2013. Sejak itu hubungan keduanya memburuk. Sekolah-sekolah milik Gulen ditutup di Turki.

Kenapa militer maupun Erdogan sulit menerima Gulen? Mungkin ini jawabannya. Sebuah rekaman video mengenai pernyataan Gulen ditayangkan pada 1999. Pernyataan Gulen dianggap akan dan telah mendorong para pengikutnya untuk melakukan infilrasi ke berbagai badan atau lembaga di Turki.

"Kamu harus bergerak dalam arteri sistem ini tanpa seorangpun menyadari keberadaanmu, hingga kamu meraih semua pusat-pusat kekuasaan... Kamu harus menunggu hingga beberapa waktu hingga kamu mendapatkan seluruh kekuasaan negara, hingga kamu mendapatkan semua kekuasaan dari lembaga konstitusi di Turki," pesan Gulen.

Sejak itu, sejumlah pendukung Gulen di pemerintahan pun dimasukkan ke dalam bui. Termasuk dua jurnalis investigasi Turki.

Militer dan pemerintah sekuler Turki mencurigai motif Gulen yang terpancar dari pernyataan videonya itu.

Meski tak diterima di Turki, Gulen dari rumahnya seluas 26 hektar di Pegunungan Pocono, Pennsylvania, Amerika Serikat, senantiasa mengajak seluruh pendukungnya untuk menjalankan ajaran Islam yang toleran, lebih banyak mendirikan sekolah ketimbang masjid, dan mendorong interaksi dengan orang-orang yang berbeda agama dan keyakinan melalui dialog.

Editor:Kamal Usandi
Sumber:tempo.co
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww