Masuk Islam Gara-gara Mengejek Jenggot Seorang Dai

Masuk Islam Gara-gara Mengejek Jenggot Seorang Dai
Ilustrasi berdoa.
Minggu, 17 Juli 2016 12:50 WIB
PADA suatu ketika terjadi dialog antara seorang muslim yang aktif dalam berdakwah di jalan Allah Taala dengan seorang laki-laki kafir. Dai tersebut memiliki jenggot yang lebat, karena dia adalah orang yang komitmen dalam mengamalkan sunnah Nabi -shallallahu alaihi wa sallam- yang mulia.

Ketika orang kafir itu melihat jenggotnya yang panjang, maka ia ingin merendahkan, mengejek dan memperolok-oloknya. Orang kafir itu bertanya untuk mengejek jenggotnya: Mana yang lebih utama, jenggot ini ataukah ekor anjing?

Dai yang bijak dan sabar tersebut menjawab: Apabila jenggot ini akan berada di surga, maka ia lebih baik daripada ekor seekor anjing. Akan tetapi apabila jenggot ini akan berada di neraka, maka ekor seekor anjing lebih utama dari jenggot ini.

Orang kafir itu pun segera mengatakan: Asyhadu alla ilha illallah wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullh (Saya bersaksi bahwa tiada ilh yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Allah).

Ads
Segala puji bagi Allah, akhirnya ia memeluk agama Islam dan termasuk orang-orang yang komitmen dalam menjalankannya. Semoga Allah memberi kita semua ketegaran dan istiqamah dalam memegang satu-satunya agama yang haq dan mulia ini.(Ustadz Abu Ashim Muhtar Arifin Lc/Majalah Adz-Dzakhiirah Al-Islamiyyah Ed 48)***
Editor:sanbas
Sumber:inilah.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww