Pelaku Peledakan di Jeddah Diduga Warga Inggris Raya, Yang di Madinah Siapa?, Pastinya Pelakunya Sempat Minta Ikut Berbuka Puasa Dengan Polisi

Pelaku Peledakan di Jeddah Diduga Warga Inggris Raya, Yang di Madinah Siapa?, Pastinya Pelakunya Sempat Minta Ikut Berbuka Puasa Dengan Polisi
bom bunuh diri di luar kompleks masjid Nabawi
Selasa, 05 Juli 2016 09:21 WIB

JEDDAH – Arab Saudi diguncang serangkaian insiden bom bunuh diri pada Senin (4/7) waktu setempat. Bom pertama meledak di dekat kantor Konsulat Amerika Serikat (AS) di Jeddah pada pukul 02.15 waktu setempat.

Itu merupakan bom bunuh diri yang berhasil digagalkan sehingga tidak membuat korban jiwa. Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi, Mayjen Mansour Al-Turki, mengatakan, pelaku bom bunuh diri di Jeddah tersebut teridentifikasi sebagai warga negara Inggris Raya.

Pelaku diperkirakan berusia 30 tahun. Demikian dilansir Arab News, Selasa (5/7/2016). Adapun rangkaian insiden ledakan bom berikutnya terjadi di Qatif dan Madinah ketika masuk waktu berbuka puasa, Senin (4/7/2016).

loading...
Di Madinah, bom bunuh diri meledak di sekitar pos polisi di luar Masjid Nabawi. Empat petugas kepolisian dan dua warga sipil dilaporkan tewas.

Ads
Sumber Arab News melaporkan, pelaku bom bunuh diri sempat menyambangi pos polisi itu untuk minta ikut berbuka puasa bersama. Saat itu, sejumlah aparat keamanan memang sedang menikmati santap buka puasa dan menyilakannya bergabung.

Begitu mendekat, pelaku segera meledakkan diri. Kini, area Masjid Nabawi dijaga ketat aparat keamanan. Jamaah belum diperkenankan untuk masuk atau keluar dari lokasi.

Gubernur Madinah, Pangeran Faisal bin Salman telah menyambangi lokasi bekas kejadian. Ia juga mengunjungi korban di RS Al Ansar.

Adapun di Qatif, dua bom bunuh diri meledak di luar Masjid Faraj Al-Omran. Belum ada laporan mengenai korban jiwa. Insiden Qatif ini disebabkan tiga pelaku bom bunuh diri.

Editor:Hermanto Ansam
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww