Terjaring Razia Satpol PP, SPG Cantik Terpaksa Merasakan Pengalaman Dikurung bersama Orang Gila

Terjaring Razia Satpol PP, SPG Cantik Terpaksa Merasakan Pengalaman Dikurung bersama Orang Gila
(viva.co.id)
Rabu, 22 Juni 2016 15:12 WIB
SURABAYA - Susanti Eka (20 tahun), tak pernah membayangkan bakal dikurung bersama orang gila, pengemis, gepeng dan sejenisnya. Namun pengalaman buruk itu terpaksa dirasakannya Selasa (21/6).Pengalaman ini tentu saja membuat perasaan sales promotion girl (SPG) berwajah cantik itu marah bercampur gelisah. Tapi ada juga perasaan lucunya.

Semua berawal ketika petugas Satuan Polisi Pamong Praja Kota Surabaya menggelar razia yustitisi di sejumlah indekos di kawasan Petemon, Surabaya, Jawa Timur, Selasa sore, 21 Juni 2016. Sasaran razia ialah dokumen identitas penghuni indekos.

Kebetulan, Susanti juga indekos di kawasan Petemon. Ia berasal dari luar Surabaya alias pendatang. Di Kota Buaya, gadis kuning langsat itu bekerja sebagai SPG bermacam produk. "Kadang SPG rokok, kosmetik, tergantung panggilan job," katanya dihubungi VIVA.co.id, Rabu dini hari, 22 Juni 2016.

Ads
Bersama teman indekos lainnya, Susanti ikut dirazia petugas Satpol PP. Ia hanya mampu menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) ketika diminta petugas menunjukkan dokumen identitas diri. "Satpol PP minta Kipem (Kartu Identitas Penduduk Sementara), saya tidak pegang," cerita dia.

Sebetulnya, jelas Susanti, melalui ibu kosnya ia sudah mengurus Kipem, tapi belum selesai. Pemilik indekos juga sudah menyampaikan itu ke petugas Satpol PP. "Ibu kos lalu ke kantor kelurahan meminta agar Kipem saya dipercepat terbit. Tapi karena lama, petugas minta saya ikut ke kantor Satpol PP," katanya.

Sempat marah-marah, ia akhirnya pasrah ketika digelandang petugas ke kantor Satpol PP di Jalan Wali Kota Mustajab, Surabaya. Identitas Susanti didata. Berpikir sudah selesai, ternyata dia dibawa petugas Lingkungan Pondok Sosial (Liponsos) di Jalan Medokan Keputih, Sukolilo.

"Di Liponsos saya difoto sambil memakai kalung yang ada papan bertuliskan nama saya. Setelah itu saya disuruh masuk ke dalam ruangan seperti penjara. Saya tidak mau, tapi petugas bilang kalau tidak mau akan dipanggilkan orang gila untuk mengangkat saya," katanya.

Dengan terpaksa, Susanti pun menurut ketika digiring petugas masuk ke dalam ruangan berpintu jeruji besi. Di ruangan memanjang itu, sekitar 42 orang tidur-tiduran di atas kasur. "Semua penghuninya 44 orang, ditambah saya dan teman saya," ujarnya.

Begitu masuk Susanti langsung menangis. Seorang perempuan tua menghampiri coba menenangkan, tapi dia menolak karena mengira si perempuan tua orang gila yang dikurung di Liponsos.

"Saya akhirnya mau istirahat di kasur. Di ruangan ternyata tidak ada orang gilanya, sepertinya pengemis, pemulung, dan gepeng yang kena razia di jalan," katanya.

Ruangan khusus orang gila ternyata ada di ruangan sebelah tempat dia dikurung. Sesekali, kata Susanti, ia mendengar suara teriakan dari ruangan khusus orang gila tersebut. Ada juga penghuni yang berpidato tak karuan. "Saya sempat tertawa dengar mereka ada yang pidato," katanya.

Semalaman Susanti mengaku tidak bisa tidur saat berada di penjaranya orang-orang terkena razia Satpol PP itu. Dia mengaku kapok dan berharap tidak mengalami hal serupa. "Jangan sampai saya masuk Liponsos lagi," katanya.***

Editor:sanbas
Sumber:viva.co.id
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww