Walaupun Kebanyakan Muslim, Kepala Sekolah Ini Menyarankan Siswanya Tak Berpuasa, Katanya Harus Puber Dulu

Walaupun Kebanyakan Muslim, Kepala Sekolah Ini Menyarankan Siswanya Tak Berpuasa, Katanya Harus Puber Dulu
ilustrasi
Selasa, 14 Juni 2016 20:57 WIB

MELILLA - Walaupun siswanya kebanyakan Muslim, namun kepala sekolah menyarankan siswa beragama Islam tak menjalankan ibadah puasa. Berbagai alasasan pun dilontarkannya agar anak-anak Muslim itu tak melaksanakan perintah puasa wajib bulan ramadhan tersebut.

Ini terjadi di Kota Melilla, Spanyol. Menurut Alfonso Garcia Zafra, berpuasa tidak baik untuk kesehatan anak pra-remaja. Dalam suratnya ke orang tua, Zafra memperingatkan terkait kemungkinan anak jatuh pingsan, mengalami migrain dan serangan panas selama aktivitas olah raga di sekolah.

Hal itu terjadi akibat dehidrasi atau kekurangan nutrisi. Kepala sekolah juga menyertakan pernyataan dari guru pelajaran Islam, Dris Mohamed Haddu dalam surat. Ia mengatakan, siswa yang belum puber atau di bawah 12 tahun boleh tidak berpuasa menurut ajaran Islam.

loading...
''Saya menyarankan orang tua mengikuti rekomendasi ini karena aktivitas akan digelar hingga akhir periode dan karena panas,'' kata Zafra.

Ads
Menurut surat kabar Mundo Deportivo seperti dikutip RT, pesan ini dikritik oleh para orang tua. Sekolah dianggap tidak punya hak untuk memutuskan usia berapa anak-anak mencapai puber.

"Ini adalah hak setiap orang tua dan bukan sekolah untuk memutuskan kapan mereka mencapai puber atau belum," kata Amar salah seorang orang tua pada El Faro.

Dewan juga mengklaim kepala sekolah menekan guru agama agar memberikan saran tersebut. Karena perdebatan memanjang, Departemen pendidikan Melilla, Jose Manuel Calzado mencoba meredam situasi.

Ia mengatakan sekolah hanya mencoba mengingatkan orang tua bahwa tahun ajaran belum berakhir. Aktivitas fisik dalam bagian kurikulum masih berlangsung dan puasa tidak wajib untuk anak-anak.***

Editor:Hermanto Ansam
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww