Meski Mayoritas, Umat Muslim Tetap Dilarang Berpuasa dan Beraktivitas Agama di Daerah Ini

Meski Mayoritas, Umat Muslim Tetap Dilarang Berpuasa dan Beraktivitas Agama di Daerah Ini
ilustrasi
Selasa, 07 Juni 2016 21:10 WIB
PEKANBARU - Meski penduduk di daerah ini mayoritas Muslim, toh pemerintah setempat tetap melarang untuk melakukan puasa. Bahkan aktivitas keagamaan lainnya juga dilarang. Di daerah dan negara manakah itu?Umat Muslim di Xinjiang harus menjalani puasa di tengah larangan dan pembatasan pemerintah Cina. Ironisnya, di Xinjiang, umat Muslim adalah kelompok mayoritas.

Partai Komunis yang berkuasa di Cina telah memberlakukan larangan bagi para pegawai pemerintah dan anak-anak untuk menjalani puasa selama bertahun-tahun. Selain itu, pemerintah Cina tetap meminta tempat-tempat makan untuk berbuka di daerah yang menjadi rumah 10 juta Muslim Uyghur tersebut.

''Anggota partai, kader, pegawai sipil, mahasiswa dan anak-anak tidak boleh berpuasa Ramadhan, dan tidak boleh melakukan aktivitas keagamaan," tulis situs web pemerintah pusat Korla XInjiang, seperti dilansir IBTimes, Selasa (7/6).

Hal ini bertentangan dengan laporan Reuters beberapa hari lalu yang menyebutkan pejabat Cina menolak larangan apapun tentang berpuasa Ramadhan di Xinjiang. Penolakan larangan itu, termasuk soal menutup dan membuka tempat-tempat makanan yang akan diserahkan kepada kemauan pemiliknya tanpa gangguan.

Xinjiang sendiri berbatasan dengan Mongolia, Rusia Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Afghanistan, Pakistan dan India. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi bentrokan antara Muslim Uyghur dengan aparat keamanan negara, di daerah yang kaya sumber daya alam tersebut. ***


Ads
Editor:Hermanto Ansam
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww