Lakukan 7 Cara Ini Bila Ingin Mengirit Bahan Bakar Mobil

Lakukan 7 Cara Ini Bila Ingin Mengirit Bahan Bakar Mobil
Ilustrasi macet. (kompas.com)
Kamis, 16 Agustus 2018 20:54 WIB
JAKARTA - Bila melakukan perjalanan jauh menggunakan mobil sendiri, maka kita harus mengeluarkan biaya lebih untuk pembelian bahan bakar. Bila pemakaian bahan bakarnya boros, maka biaya yang harus dikeluarkan tentu lebih besar lagi.Dikutip dari liputan6.com, agar pemakaian bahan bakar irit, ini beberapa tips yang dirilis oleh Chevrolet Indonesia:

1. Lakukan Tune-Up

Menurut US Environmental Protection Agency (EPA), mesin di-tune up secara rutin dapat meningkatkan efisiensi bahan bakar (fuel economy) sebesar empat persen.

Ads
Mengatasi masalah kendaraan yang serius, seperti kerusakan sensor oksigen, mampu meningkatkan jarak tempuh hingga 40 persen. Selain itu, jangan mengabaikan indikator pengecekan mesin (check engine light) apabila indikator tersebut menyala.

2. Bersihkan Filter

Saringan udara mobil yang penuh kotoran membuat mesin bekerja lebih keras dan dapat membuat kotoran masuk ke mesin. Menurut EPA, mengganti filter yang kotor dapat menghemat bahan bakar hingga 14 persen.

Bagi mobil modern, penggantian filter udara yang kotor atau tersumbat mampu meningkatkan akselerasi mesin.

3. Gunakan Pelumas yang Tepat

Mengingat minyak pelumas mampu mengurangi gesekan yang membuat mesin bekerja lebih keras, penggunaan pelumas yang direkomendasikan oleh pabrik mampu menambah efisiensi bahan bakar sebesar satu hingga dua persen.

4. Periksa Tutup Tangki

Tutup tangki bensin yang longgar atau kurang pas tak hanya memicu peringatan, namun juga menyebabkan jutaan liter bahan bakar menguap setiap tahunnya. Menutup tangki secara tidak rapat dapat mengurangi efisiensi bahan bakar sebesar satu hingga dua persen.

5. Hindari Oversizing

Meskipun pemakaian velg ukuran besar serta ban super-tipis mampu mempercantik tampilan kendaraan, namun hal tersebut dapat meningkatkan konsumsi bahan bakar.

Pelek yang lebih besar mampu melemahkan ketahanan ban, mengurangi beban dan mempengaruhi aerodinamis, menghabiskan bahan bakar lebih banyak, serta dapat mempengaruhi kualitas berkendara. Dalam kasus ekstrem, hal tersebut bisa sangat mempengaruhi pengereman dan penanganan.

6. Jalankan Mobil dengan Santai

Menyalakan kendaraan membutuhkan lebih banyak bahan bakar dibandingkan dengan saat kendaraan terus bergerak. Jalankan mobil dengan lancar di persimpangan dan jauh dari lampu lalu lintas.

Hindari akselerasi yang keras, kecepatan yang berlebihan dan pengereman mendadak yang dapat menurunkan efisiensi bahan bakar hingga 33 persen di jalan tol dan 5 persen di jalan perkotaan. Anda dapat meningkatkan jarak tempuh anda 10 - 15 persen dengan mengemudi di 90 km/jam dibanding pada kecepatan 104 km/jam.

Menurut Natural Resources Canada, kisaran kecepatan yang paling efisien untuk sebagian besar kendaraan adalah antara 50 km/jam hingga 80 km/jam.

7. Jangan Mendiamkan Mesin Terlalu Lama

Jika anda terjebak kemacetan saat cuaca di luar tidak terlalu panas, matikan mesin mobil anda. Mesin dalam kondisi idle secara prinsip mengonsumsi bahan bakar tanpa menambah jarak tempuh.

Sebuah mobil mendapat 0 kilometer-per-liter (kpl) saat mesin dalam keadaan diam: walaupun dibutuhkan sedikit bahan bakar untuk menyalakan kembali sebuah kendaraan, kondisi idle selama 15 menit dapat membakar hampir satu liter bahan bakar.***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:Ragam
wwwwww