Bagaimana Menyebut Nama Alat Kelamin Kepada Anak?

Bagaimana Menyebut Nama Alat Kelamin Kepada Anak?
Ilustrasi
Sabtu, 25 Februari 2017 19:35 WIB
BANYAK orangtua yang merasa risih atau tabu membicarakan kesehatan organ reproduksi, termasuk alat kelamin kepada anak. Ketika anak menanyakan tentang alat kelaminnya, orangtua biasanya akan menggunakan istilah lain untuk menamakan alat kelamin anak.Pada anak laki-laki misalnya, penis disebut 'burung'. Akhirnya anak akan mengenal alat kelaminnya itu bernama burung. Nama lain untuk alat kelamin mungkin dianggap orangtua agar lebih sopan untuk diucapkan. Padahal tidak juga.

Dikutip dari kompas.com, Sabtu (25/2/2017), Psikolog Naomi Ernawati Lestari mengatakan, ketika memberitahu anak tentang alat kelamin, orangtua sebenarnya tak perlu memberikan istilah lain. Sama halnya seperti organ tubuh lainya, ketika mata disebut mata, hidung disebut hidung, telinga disebut telinga, dan lainnya.

"Alat kelamin itu jangan dibeda-bedakan namanya. Bilang saja penis, bilang saja vagina. Jadi mereka enggak menganggap hal itu sesuatu hal yang tabu," jelas Naomi di Jakarta.

Ads
Naomi mengatakan, ketika orangtua menyamarkan nama alat kelamin, anak akan merasa hal itu tabu untuk dibicarakan dengan orangtuanya. Akibatnya, anak malah bertanya pada temannya atau mencari di internet yang bisa memberikan informasi keliru.

Memberitahu nama alat kelamin yang benar kepada anak merupakan bagian dari pendidikan seks sejak dini. Orangtua mesti paham tahap perkembangan anak yang mungkin akan bertanya-tanya tentang keberadaan penis di tubuhnya, anak suka memegang penis, atau ada anak yang bertanya mengapa anak perempuan tidak memiliki penis.

Naomi mengatakan, pendidikan seks pun diberikan bertahap sesuai dengan usia anak. Mulai dari memperkenalkan alat kelamin, mengajari anak membersihkan alat kelaminnya agar bertanggung jawab dan belajar menghargai, hingga mengajari anak untuk menjaga organ reproduksinya itu.

"Misalnya, bilang 'ini (alat kelamin) yang boleh pegang kamu sendiri ya atau nanti dokter kalau kamu sakit'," ucap Naomi.

Contoh lain misalnya beritahu anak untuk tidak memegang maupun memperlihatkan alat kelamin kepada teman-temannya.

Pendidikan seks sejak dini sangat penting agar anak bisa menjaga kesehatan organ reproduksinya dan tahu bagaimana menjaga organ intimnya dari orang lain.

Pendidikan seks sejak dini merupakan salah satu kunci untuk menghindari anak dari ancaman predator seksual. Anak menjadi paham ketika ada orang yang melakukan pelecehan seksual. Dengan begitu, anak juga tak ragu untuk menceritakan kepada orangtua ketika ada yang melakukan pelecehan seksual.
Editor:Fatih
Sumber:Kompas.com
Kategori:Ragam
wwwwww