Cerbung Bagian ke-56

Nikah Siri: Abang Bukan untuk Melihat Siti, Tetapi Lihat Bayi

Nikah Siri: Abang Bukan untuk Melihat Siti, Tetapi Lihat Bayi
Kamis, 12 Januari 2017 19:30 WIB
Penulis: Indra Wedhasmara
SIKAP mendadak dari Rizal ini membuat Siti agak tersentak. Apalagi, sekilas terlihat wajah amarah Rizal tergurat di wajahnya.''Kalau begitu Siti nanti minta tolong sama abang. Jika dia datang, Abang Siti hubungi. Gimana. Tolong Siti Bang..'' suara Siti begitu seraknya. Wajahnya juga sendu dan lesu.

''Ya... abang akan membantu Siti. Sedaya upaya abang..'' Rizal yang memang begitu sangat menyayangi Siti, walaupun sekarang statusnya sudah isteri orang. Mau tak mau dia tak bisa membiarkan Siti berjuang sendiri. Bagaimana juga Siti itu pernah menjadi pacarnya hampir tiga tahun. Lalu direnggut Rusman begitu saja secara kasar.

Jika dulu Siti memang dimiliki Rusman secara baik-baik. Mungkin Rizal tak akan menaruh rasa sakit hati. Dia anggap bahwa dia memang belum berjodoh dengan Siti. Hanya saja dengan cara Rusman yang dianggapnya diluar batas etika itulah yang membuat dirinya jadi terpicu untuk membela Siti.

Ads
Walaupun Situ itu bukan apa-apanya lagi. Dia menganggap sudah sewajarnya dan sepantasnya dia membela harga diri dan marwah Siti yang telah dicabik-cabik Rusman tanpa belas kasih.

Bagaimana mungkin setelah dinodainya Siti. Lalu tak yakin Siti perawan. Itu pun ketika Siti minta pertanggungjawaban dalam masalah anak. Rusman hanya menikahi secara Siri. Setelah itu disaat Siti hamil. Rusman begitu teganya menikah lagi. Duhh...! Begitu beratnya kesengsaraan yang terpikul di pundak Siti.

Namun begitu Siti menerima apa adanya. Kini setelah anaknya lahir. Rusman ingin menjenguk. Untuk apa..? Dia mengusik lagi...? Biarkan sajalah.. Tetapi Rusman sepertinya ngotot untuk datang.. Tega sekali...!

Sesaat Bibik muncul dari ruang tengah dengan membawa HP dan menyerahkannya pada Siti.

''Dari Rusman...'' kata Bik Ijah dengan wajah cemas, Siti melihat ke arah Rizal. Sementara dering nada sambung Hp Siti terus berbunyi. Siti sepertinya minta pendapat Rizal apakah harus diangkatnya.

Rizal yang tahu isyarat Siti meminta Siti terima saja dulu telpon dari Rusman itu. Siti segera menerimanya.

''Ya... dengan Siti...' kata Siti setelah Hp terdekap di telinganya.

''Rencananya malam ini abang ke tempat Siti...'' terdengar suara Rusman dari seberang.

''Ngapain...? Kan sudah Siti bilang tak perlu dulu abang datang terdengar suara Siti agak lantang.

''Abang bukan untuk melihat Siti. Tetapi melihat bayi Siti “

''Sama saja... Tak usah dulu...'' kata Siti lagi agak keras.

''Abang tak perduli…. “

''Kok ngotot gitu sekarang. Kenapa dulu tak perduli. Kemana saja abang dulu ketika Siti hamil. Kok sekarang mendadak saja seolah abang itu bisa sesuka hati saja...'' suara Siti bergetar hebat. (Bersambung)

Cerita Selanjutnya...

Cerita Sebelumnya...

Kategori:Ragam
wwwwww