Cerbung Bagian ke-43

Nikah Siri: Ternyata Siti Benar-benar Cantik Mengenakan Gaun Hamil

Nikah Siri: Ternyata Siti Benar-benar Cantik Mengenakan Gaun Hamil
Jum'at, 30 Desember 2016 19:15 WIB
Penulis: Indra Wedhasmara

MALAM HARINYA Siti yang sudah siap berdandan dengan mengenakan gaun hamil terusan warna hijau daun sudah menunggu di ruang depan. Di tampak anggun. Semakin cantik dan menawan. Sampai sampai Bik Ijah beberapakali yang mondar-mandir dari ruang tengah ke depan terpesona dan kagum.

‘’Kenapa melihat Siti sampai sebegitu sekali Bik,’’ tanya Siti yang tau kalau Bik Ijah sering memperhatikannya.

‘’Siti memang cantik dan manis. Duhh……’’ Bik Ijah geleng-geleng kepala kagum.

‘’Ahh…Bibik Nih.Kalau menyanjung jangan terlalu tinggi. Kalau jatuh sakit Bik….’’ Siti tertawa ngakak.

Ads
‘’Iya Bibik tau….he…he…Sebab itu tak Bibik sebut bidadari dari sorga….’’ Bibik tertawa ngakak.

‘’Bibik sudah siap…?’’

‘’Ya…. sudah..tapi dandanan nya kan ngak kayak Siti,’’ ujar Bibik beranjak ke ruang tengah. Sesaat terdengar suara mobil masuk ke pekarangan. Siti tegak. Lalu Rizal segera muncul di ambang pintu.

Rizal sedikit agak terpesona melihat sosok Siti. Dia tertegun.

‘’Kenapa…? Masuklah dulu Bang’’ kata Siti. Rizal yang nampak kikuk segera masuk. Dia menjabat tangan Siti. Dan kedua nya duduk di ruang depan itu.

‘’Abang tanbah sehat aja nampaknya…. ‘’ Siti tersenyum manis.

‘’Biasalah Ti…. yang sehat kan jasmaninya….’’ Rizal tersenyum simpul.

‘’Jadi rohaninya….?’’

‘’Agak kurang sehat…. ‘’

‘’Ha…ha…ha.. Siti tau lah. Tak usah di jelaskan’’ kata Siti yang faham apa maksud tujuan kata-kata Rizal itu.

‘’Sudah berapa usia kandungan nya Ti…’’ tanya Rizal mengalihkan masalah.

‘’Yahhhh……ngak lama lagi…. Jadi teringatnya si Om mau belikan oleh - oleh Nih…?’’ ujar Siti tersenyum manis.

‘’Ya lah…..Ngak boleh…?’’ Rizal tertawa.

‘’Boleh aja lah….Kenapa ngak….?’’

‘’Kita pergi sekarang..?’’ tanya Rizal.

‘’Boleh…..Bik….!!!’’ Siti tegak sambil memanggil Bibik.

Didalam taksi Bibik duduk di depan.Rizal dan Siti dibelakang. Dalam perjalanan menuju Mall. Tak banyak bicara antara Rizal dan Siti. Keduanya seolah sedang berupaya untuk menahan diri.

‘’Bang….. Siti kasihan sama Abang…’’ terdengar suara Siti yang seolah berbisik di telinga Rizal.

‘’Kasihan….?. Kenapa…?’’

‘’Yahhh….. Abang dihancurkan orang  yang sama sekali tak Siti cintai.. Siti merasakan apa yang abang rasakan saat ini,’’ suara Siti serak.

‘’Ya…sudah lah. Ini semua kan bukan kehendak kita. Mungkin Tuhan merencanakan yang lain … Mana tau kita itu,’’  kata Rizal yang merawa bahunya sedang menerima sentuhan rambut Siti yang bersandar di bahunya.

Rizal tak bereaksi. Dia sudah biasa sebelumnya dengan sikap Siti itu ketika keduanya berpacaran dulu. Hanya saja mungkin saat ini kondisinya agak berbeda , Itu saja.

‘’Sebenarnya saat ini Siti merasakan derita dan siksaa itu seolah belum berakhir. Hanya saja Siti tak mau larut. Mengingat Siti sedang berbadan dua. Takut nanti ada pengaruhnya sama bayi Siti,’’  Siti menyentuh jemari Rizal. (Bersambung)

Cerita Sebelumnya…

Cerita Selanjutnya...

Kategori:Ragam
wwwwww