Home >  Artikel >  SerbaSerbi

Wanita Ini Bujuk Suami Kawin Lagi dengan Sahabat yang Usianya Lebih Tua, Ternyata Ini Alasannya

Wanita Ini Bujuk Suami Kawin Lagi dengan Sahabat yang Usianya Lebih Tua, Ternyata Ini Alasannya
(eberita.org)
Sabtu, 01 Oktober 2016 07:32 WIB
SELANGOR - Ida Nirwana Marzuki (26), seorang pengusaha di Selangor, Malaysia, membujuk suaminya untuk menikahi sahabatnya, Norinie Rahmad (35). Ida menilai Norinie Rahmad yang yatim piatu merupakan pilihan terbaik untuk berbagi kasih dengan suaminya.“Pada awalnya suami agak keberatan kerana tidak pernah berhasrat untuk berkahwin dua selain tidak mempunyai apa-apa perasaan dan menganggap Norinie hanya rakan berniaga,'' Dia sendiri membujuk suaminya, Nurul Hakim Mohd Kusaini, 32, menerima Norinie.

“Suami minta diberi masa untuk berfikir. Dalam tempo itu juga, hampir setiap hari saya membujuknya dengan memberitahu semua itu untuk menghalalkan hubungan, mengelakkan fitnah dan rasa tanggung jawab seorang sahabat,” katanya ketika dihubungi Harian Metro, Jumat (30/9).

Menurutnya, dia bersyukur suaminya akhirnya setuju untuk kawin dengan rakannya itu.

Ads
“Alhamdulillah, semua berjalan lancar. Akad nikah diadakan semalam (Rabu) pada 11 pagi di Masjid As-Syakirin, Desa Petaling dan dihadiri oleh keluarga terdekat serta saudara-saudara,'' ujarnya.

“Penerimaan keluarga juga baik. Malah anak lelaki saya berusia tiga tahun juga sangat rapat dan manja dengan madu saya, sehingga memanggil madu saya dengan nama ‘didi’,'' sambungnya.

“Kami berencana tinggal serumah di kediaman saya dan suami di Taman Permaisuri, Cheras, dalam masa dekat ini,” katanya.

Ida menceritakan perkenalan dengan madunya awal Mei tahun lalu, ketika menghadiri kursus di sebuah hotel di ibu negara.

“Sejak itu hampir setiap hari, saya, madu dan suami keluar bersama. Selain menjadi rekan perniagaan, hubungan itu semakin rapat bukan hanya sekadar sahabat tetapi seperti kakak sendiri.

“Sepanjang waktu lebih setahun ini, kami turut berbagi cerita mengenai kehidupan masing-masing, apatah lagi saya juga sudah berpindah ke Cheras, berdekatan dengan kediaman madu. Jadi, hampir setiap hari kami meluangkan masa bersama,” katanya.

Lanjutnya, madunya juga baru kehilangan ibu tersayang pada Mei 2016. Sedangkan adiknya sudah menikah semua.

“Dari situ, timbul simpati kepada madu yang hidup seorang diri di Kuala Lumpur. Saya mau dia menjadi bagian hidup saya, menyebabkan saya membuat keputusan untuk menjadikannya sebagai madu,'' cerita Ida.

“Saya mengambil masa selama lebih dua bulan untuk melamarnya dan tidak ada sedikit pun perasaan sedih karena apa yang dilakukan memang di atas kerelaan hati saya,'' akunya.

“Walaupun ada wanita yang memandang poligami negatif, saya kini semakin bahagia, biarpun terpaksa berbagi kasih,” tutupnya.***

Editor : sanbas
Sumber : eberita.org
Kategori : SerbaSerbi
www www