Home >  Artikel >  SerbaSerbi

Mendag: Kelapa Komoditas Serbaguna Lagi Naik Daun

Mendag: Kelapa Komoditas Serbaguna Lagi Naik Daun
Mendag Thomas Trikasih Lembong. (inilah.com)
Selasa, 24 Mei 2016 22:26 WIB
JAKARTA - Kementerian Perdagangan memperkuat kerja sama negara-negara produsen kelapa di wilayah Asia Pasifik (APCC) dan perluasan cakupan menjadi International Coconut Community (ICC).

Pada 23-26 Mei 2016 kemarin, Indonesia menjadi tuan rumah Asian and Pacific Coconut Community (APCC) Session/Ministerial Meeting ke-52 di Jakarta.

Pembahasan difokuskan untuk memfasilitasi pengembangan pasar melalui kerja sama dengan lembaga internasional untuk mengembangkan portal informasi produk kelapa berbasis web. Penguatan kerja sama riset guna memajukan teknologi di bidang konservasi bibit unggul dan teknologi pengolahannya. Selain itu untuk pembentukan komite yang meneliti secara ilmiah manfaat kelapa dan produk turunannya bagi kesehatan.

Forum ini dihadiri menteri dari 5 negara, yaitu Fiji, Kiribati, Kepulauan Marshall, Filipina, dan Kepulauan Solomon. Hadir pula delegasi dari 15 negara anggota APCC, yaitu Fiji, India, Indonesia, Kiribati, Kepulauan Marshall, Malaysia, Papua Nugini, Filipina, Samoa, Kepulauan Solomon, Sri Lanka, Tonga, Thailand, Kenya, dan Jamaika.

Ads
"Tren yang berkembang di dunia saat ini semakin menguatkan kelapa dan produk turunannya sebagai komoditas serbaguna yang naik daun. Negara-negara anggota APCC bersama-sama menyusun strategi agar kelapa dapat memberikan manfaat ekonomi dan sosial yang maksimal termasuk mengentaskan kemiskinan. Strategi ini termasuk dalam 4 agenda utama yang disepakati di pertemuan, jelas Menteri Perdagangan, Thomas Trikasih Lembong dalam acara APPC Ministerial Meeting ke-52, hari ini, Senin (23/5/2016).

Mendag Thomas Lembong menambahkan, sebagai upaya mengentaskan kemiskinan, APCC perlu bersama-sama memberdayakan petani kelapa, mengembangkan rantai pasok yang memberikan harga yang numeratif, serta menghapus hambatan perdagangan. Diskusi negara-negara anggota APCC juga diarahkan pada penguatan sektor pertanian yang mendukung kelapa menjadi fashionable product di pasar-pasar baru.

Masyarakat semakin tertarik mengonsumsi produk berbasis kelapa seperti Virgin Coconut Oil (VCO), coconut chips, dan gula kelapa sebagai penunjang gaya hidup sehat, kata Mendag Tom.

Direktur Perundingan APEC dan Organisasi Internasional Kemendag, Deny W. Kurnia, menambahkan, Tahun 2015, Indonesia mengekspor 1,8 juta ton dengan nilai sekitar USD 1,2 miliar. Kelapa memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan menjadi produk turunan bernilai tambah guna memasok pasar domestik dan pasar ekspor.

Forum APCC ini merupakan ajang berbagi informasi mengenai perkembangan komoditas kelapa di masing-masing negara APCC dan upaya menghadapi tantangan bagi negara-negara produsen kelapa dalam menanggulangi penyakit atau wabah tanaman kelapa melalui kolaborasi riset. Kolaborasi riset ini tidak hanya untuk mengendalikan penyakit atau wabah, namun juga untuk meningkatkan produktivitas.

Sebagai bentuk apresiasi kepada pelaku usaha yang berkontribusi pada pengembangan pertanian dan industri kelapa, Mendag memberikan 2 penghargaan APCC kepada PT. Mega Organic Innovations dari Yogyakarta sebagai produsen dan pengekspor kelapa organik dalam bentuk gula aren dan VCO yang berhasil membina 20 kelompok tani di 4 kabupaten.

Sementara itu, PT. Agro Manunggal Cocos (AMACOS) dari Sulawesi Tengah sebagai perusahaan start-up yang telah menerapkan sistem yang berorientasi pada pengelolaan petani melalui fairtrade, penanaman kembali, dan penyediaan pasokan bibit kelapa.

Tahun ini Indonesia juga menjadi tuan rumah Konferensi COCOTECH APCC, yaitu forum pertemuan para pemangku kepentingan kelapa dunia yang akan diadakan pada 26-30 September 2016.

Saat ini, APCC beranggotakan 18 negara yang menguasai lebih dari 86% produksi dan ekspor kelapa dunia. Negara-negara anggota APCC, yaitu Mikronesia, Fiji, India, Indonesia, Kiribati, Malaysia, Kepulauan Marshall, Filipina, Papua Nugini, Samoa, Kepulauan Solomon, Sri Lanka, Tonga, Thailand, Vanuatu dan Viet Nam, serta Kenya dan Jamaika sebagai associate member.

APCC dibentuk untuk meningkatkan kerja sama dalam bidang produksi, pengolahan, serta pemasaran dan penelitian, antara lain melalui pertukaran informasi, statistik, program dan proyek, guna meningkatkan produksi, produktivitas, dan pengembangan produk berbasis kelapa.***
Editor : sanbas
Sumber : inilah.com
Kategori : SerbaSerbi
www www