Home >  Artikel >  SerbaSerbi

Aksi Tiga Serangan Bunuh Diri di Makam Keramat, 35 Orang Tewas dan 60 Lainnya Luka Parah

Aksi Tiga Serangan Bunuh Diri di Makam Keramat, 35 Orang Tewas dan 60 Lainnya Luka Parah
serangan bom di makam keramat
Sabtu, 09 Juli 2016 12:21 WIB

TIKRIT - Tiga serangan bunuh diri terjadi di dekat makam keramat umat Syiah di bagian utara Baghdad pada Kamis (7/7/2016) petang. Dalam peristiwa ini, 35 orang tewas dan 60 lainnya luka-luka.

Menurut informasi, pegaris keras ISIS mengklaim bertanggung jawab atas tiga serangan di makam keramat Sayid Mohammed bin Ali al-Hadi. Atas kejadian ini, kembali menimbulkan kekhawatiran akan memanasnya konflik antara umat syiah dan suni di Irak.

Mayoritas warga Irak merupakan penganut syiah. Namun penduduk di provinsi bagian barat dan utara, termasuk wilayah Salahuddin, lokasi berdirinya makam itu, banyak menganut aliran suni.

Ulama terkenal syiah, Moqtada al-Sadr mengerahkan pasukannya, Brigade Damai berjaga di sekitar makam, wilayah dekat Kota Balad, sekitar 93 kilometer (58 mil) dari utara Baghdad.
Pasukan Sadr itu juga berjaga di Samarra, kota dekat makam Imam Ali al-Hadi, ayah dari Sayid Mohammed yang makamnya diserang pada Kamis.

Ads
Serangan bom pada 2006 sempat menghancurkan kubah emas makam Ali al-Hadi, berserta anak laki-lakinya, Imam Hasan al-Askari. Insiden itu menyebabkan sejumlah konflik sektarian, tak berbeda dengan perang saudara.

Foto yang dilansir dalam media sosial menunjukkan kebakaran di sekitar pasar dekat pintu masuk makam Sayid Mohammed.
Saat ini belum dapat dipastikan dampak serangan itu terhadap makam.

Seorang pria meledakkan bom sabuk di gerbang luar makam sekitar pukul 23.00 (20.00 GMT), diikuti dengan aksi penembakan ke arah situs dan para pengunjung yang tengah berziarah dalam perayaan Idul Fitri, demikian menurut petugas keamanan terkait.

Satu pria berhasil meledakkan diri di tengah kerumunan massa, sementara pelaku lain ditembak mati sebelum sempat mengaktifkan sabuk peledaknya. Senjata roket juga ikut diluncurkan ke arah situs bersamaan dengan serangan yang diklaim oleh kelompok garis keras ISIS itu.***

Editor : Hermanto Ansam
Kategori : SerbaSerbi
www www