Home >  Artikel >  SerbaSerbi

Kisah Muhammad Ali Hanya Bermodalkan Assalamualaikum Bebaskan 11 Warga AS yang Disandera Saddam Husein

Kisah Muhammad Ali Hanya Bermodalkan Assalamualaikum Bebaskan 11 Warga AS yang Disandera Saddam Husein
Muhammad Ali (kiri) dan Saddam Husein.
Senin, 06 Juni 2016 12:04 WIB
LEGENDARIS tinju dunia Muhammad Ali pernah berperan membebaskan warga Amerika Serikat yang disandera Presiden Irak Saddam Husein.

Kejadinya berlangsung medio tahun 1990, ketika Irak menginvasi Kuwait. Pada Agustus 1990, rezim Saddam Husein tidak tanggung-tanggung menyandera sekitar 3.000 warga Amerika Serikat, Ingris dan Prancis. Para sandera itu ditahan di sejumlah instalasi penting milik Irak untuk dijadikan tameng dari serangan tentara Amerika Serikat.

Ali yang waktu itu sudah pensiun dari dunia tinju, ikut berdiplomasi untuk membebaskan para sandera. Pada Desember 1990 Ali nekat berkunjung ke Irak. Sesampainya di sana ia mengucapkan salam assalamualaikum kepada Saddam Husein. Di hadapan Saddam Ali menyalahkan negara-negara Barat yang blokade ekonomi Irak. 

Bukan Ali namanya kalau tidak bisa sesumbar seperti yang sering dilakukan di atas ring. Ali bilang, ia akan tinggal terus di negeri Saddam sampai para sandera asal Amerika Serikat diizinkan pulang oleh Saddam.

Ads
Saddam pun luluh. Orang kuat Irak itu berjanji akan membolehkan Ali membawa sejumlah warga Amerika Serikat pulang. Dengan menyebut nama asli Ali, ia memberi janji. "Saya tak akan membiarkan Mister Clay pergi tanpa membawa sejumlah warga AS."

Hasilnya lumayan, Ali pulang ke kampung halaman dengan senyum lebar karena berhasil membawa sebelas orang sandera asal Amerika Serikat.***
Editor : sanbas
Sumber : tempo.co
Kategori : SerbaSerbi
www www